Selasa, 26 September 2017

Menhub Puji Nahkoda Wanita di Waingapu

id Menhub
Menhub Puji Nahkoda Wanita di Waingapu
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi
"Kita surprise nakhodanya wanita, Mbak Anggi dari Jawa Timur. Mbak Anggi begitu percaya diri dari Jatim ke sini dan angkutannya penuh terus," ungkap Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.
Waingapu, NTT (Antara NTT) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memuji sosok nakhoda wanita bernama Anggi yang ditemuinya saat melakukan kunjungan kerja di Pelabuhan Waingapu, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, Minggu.

"Kita surprise nakhodanya wanita, Mbak Anggi dari Jawa Timur. Mbak Anggi begitu percaya diri dari Jatim ke sini dan angkutannya penuh terus," ungkap Menhub saat meninjau fasilitas Pelabuhan Waingapu, Sumba Timur di Pulau Sumba.

Usai menyaksikan penandatanganan kerja sama Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) dengan PT Pelindo II, Budi pun meninjau Pelabuhan Waingapu dan menaiki salah satu kapal kayu bernama Mitra Kanowe.

Ia kemudian bertanya sang kapten kapal tersebut. Tak lama kemudian, sosok wanita berjilbab, Anggi, terburu-buru keluar dan memperkenalkan diri sebagai nakhoda Kapal Mitra Kanowe.

Anggi yang berasa dari Situbondo, Jawa Timur, itu diketahui memimpin perjalanan kapal selama setahun dari Surabaya menuju Waingapu. Menhub pun berpesan pada pelaut wanita untuk percaya diri.

"Buat pelaut wanita, jangan minder, jangan putus asa. Kalau di kapal kan kebanyakan laki-laki, harus tanggung jawab dan kerja sama, dan harus bisa jaga diri," kata Budi Karya Sumadi.

Ada pun guna mengoptimalkan penggunaan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) pada sejumlah sektor transportasi, Kementerian Perhubungan melakukan kerja sama pengoperasian Pelabuhan Waingapu dengan PT Pelindo III (Persero).

Menhub berharap dengan kerja sama  PT Pelindo III ini dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya di Kabupaten Sumba Timur.

Pelabuhan Waingapu saat ini memiliki dua dermaga, Dermaga Nusantara II berukuran 120 m x 12 m yang dilengkapi dengan trestle seluas 80 m x 10 m serta lapangan penumpukan seluas  88 m x 21 m ditambah pelebaran 62 m.

Kedua, dermaga Pelra II seluas  70 m x 10 m yang dilengkapi tiga lapangan penumpukan. Lapangan penumpukan pertama seluas 100 m x 63 m, lapangan penumpukan kedua seluas  27 m x 18 m, lapangan penumpukan ketiga seluas 44 m x 18 m dan Gudang seluas  30 m x 18 m. 

Editor: Laurensius Molan

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga