Badan Otoritas berharap ada kemudahan akses ke Labuhan Bajo

id Labuhan bajo

Badan Otoritas berharap ada kemudahan akses ke Labuhan Bajo

Salah satu pemandangan di destinasi pariwisata super prioritas Labuhan Bajo, Nusa Tenggara Timur. (ANTARA FOTO/Satyagraha)

"Aksesibilitas harus diselesaikan level nasional, konektivitas antar destinasi itu kita jadikan strategi ke depan," kata Shana Fatina Sukarsono..
Labuhan Bajo, NTT (ANTARA) - Badan Otoritas Pariwisata Labuhan Bajo Flores mengharapkan kemudahan akses ke destinasi pariwisata super prioritas Labuhan Bajo di Nusa Tenggara Timur untuk meningkatkan kunjungan wisatawan ke wilayah itu.

"Aksesibilitas harus diselesaikan level nasional, konektivitas antar destinasi itu kita jadikan strategi ke depan," kata Kepala Badan Otoritas Pariwisata Labuhan Bajo Flores Shana Fatina Sukarsono dalam temu media di Labuhan Bajo, NTT, Sabtu (16/11).

Shana mengatakan kemudahan akses dapat membuat tiket perjalanan udara ke wilayah wisata premium ini menjadi lebih murah dan terjangkau.

Selain itu, menurut dia, melalui kemudahan akses, wisatawan dapat mempunyai peluang untuk menghabiskan uang lebih banyak untuk berbelanja di tempat wisata.

"Kita inginnya teman-teman, bisa punya waktu lebih banyak di destinasi dan tinggallebih lama. Jadi sedapat mungkin kita elaborate biaya transportasi ke lokasi," katanya.
Wisatawan mengabadikan matahari tenggelam di perairan Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Jumat (12/10/2018). Labuan Bajo menjadi salah satu destinasi wisata yang akan dikunjungi delegasi Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia (WB) pada 15 Oktober 2018 mendatang.(ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/pras).
Dengan demikian, kegiatan pariwisata bisa meningkatkan tingkat kesejahteraan masyarakat maupun mendorong pendapatan pelaku usaha kecil di wilayah yang terkenal dengan Taman Nasional Komodo ini.

"Jadi bukan hanya mengejar jumlah kedatangan, tapi juga kualitas melalui belanja per wisatawan yang harus banyak, karena ini bisa memberikan dampak langsung kepada masyarakat," kata Shana.

Saat ini, pemerintah telah berupaya untuk meningkatkan aksesibilitas ke Labuhan Bajo dengan memperbesar kapasitas Bandara Udara Komodo.

Pembenahan di bandara ini akan diupayakan dengan memperpanjang landasan pacu, menambah alat navigasi dan memperbesar kapasitas penumpang.

Berdasarkan data, jumlah kunjungan wisatawan ke wilayah Labuhan Bajo, yang menjadi kawasan destinasi super prioritas sejak 2017, di 2018 mencapai 163.054 orang.

Jumlah kunjungan ini antara lain mencakup kedatangan 91.870 wisatawan mancanegara dan 71.184 wisatawan nusantara.

Rata-rata total pengeluaran wisatawan selama berlibur di Kabupaten Manggarai Barat, tempat Labuhan Bajo berada, mencapai 977,43 dolar AS.

Kawasan ini juga menyumbang total PDRB sektor pariwisata pada 2017 hingga Rp16,4 miliar dengan rincian Rp14,1 miliar dari penyediaan akomodasi dan makan minum serta Rp2,3 miliar dari jasa lainnya.
Wisata Labuhan Bajo Puluhan kapal bersandar di Dermaga Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT, Minggu (26/5). Labuan Bajo yang menampilkan pemandangan laut menjadi salahsatu obyek wisata andalan Manggarai Barat. (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar