Pemprov NTT harapkan sekolah swasta bantu siswa terdampak COVID-19

id ntt,kupang',pendidikan,sekolah

Pemprov NTT harapkan sekolah swasta bantu siswa terdampak COVID-19

Kepala Biro Humas dan Protokol Setda NTT, Marius Ardu Jelamu. (Antara/ Benny Jahang)

Pandemi COVID-19 ini telah berdampak pada berkurangnya pendapatan orang tua siswa sehingga perlu ada kebijakan dari pihak sekolah untuk meringankan beban para orang tua siswa yang terdampak COVID-19
Kupang (ANTARA) - Pemerintah Nusa Tenggara Timur mendorong sekolah-sekolah swasta di provinsi berbasis kepulauan itu memberikan keringanan pembayaran uang sekolah dan dana pembangunan sekolah terhadap orang tua siswa yang terdampak pandemi COVID-19.

 Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat melalui Kepala Biro Humas dan Protokol Setda NTT, Marius Ardu Jelamu menyampaikan harapan tersebut di Kupang, Rabu, (5/8).

Baca juga: Menteri Pendidikan tinjau pelaksanaan pembelajaran jarak jauh

Marius mengatakan hal itu terkait banyak keluhan para orang tua siswa pada sekolah swasta di NTT yang mengalami kesulitan dalam pembayaran dana pembangunan sekolah.

"Pandemi COVID-19 ini telah berdampak pada berkurangnya pendapatan orang tua siswa sehingga perlu ada kebijakan dari pihak sekolah untuk meringankan beban para orang tua siswa yang terdampak COVID-19," kata Marius.

Ia mengatakan, sekolah bisa memberikan kebijakan untuk meringankan para orang tua siswa dengan memberikan pemotongan dana pembangunan sekolah.

"Beberapa sekolah swasta di Kota Kupang ada yang memberikan pemotongan dana pembangunan sebesar 40 persen kepada para orang tua siswa. Kami berharap sekolah swasta yang lainnya bisa melakukan hal serupa sehingga anak-anak bisa melanjutkan pendidikan dengan baik," kata Marius.

Menurut dia, pihak sekolah juga dapat memberikan kebijakan kepada para orang tua siswa untuk membayar dana pembangunan sekolah dengan cara mencicil dalam waktu tertentu.

Baca juga: Pemkab Kupang: Tak boleh memaksa siswa datang ke sekolah

Dengan demikian kata dia, para orang tua siswa di sekolah swasta tidak terbebani dengan berbagai jenis pungutan di sekolah di tengah pandemi COVID-19.

Terkait biaya pulsa data bagi siswa yang mengikuti sekolah secara daring kata dia, pihak sekolah negeri maupun swasta di NTT agar mengalokasikan bantuan pulsa data kepada siswa dari dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS). 

 
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar