Emas anjlok 20,1 dolar akibat tertekan kenaikan imbal hasil dan "greenback"

id harga emas,emas berjangka,bursa Comex,kenaikan dolar,imbal hasil AS

Emas anjlok 20,1 dolar akibat tertekan kenaikan imbal hasil dan "greenback"

Karyawan menunjukkan emas batangan di Butik Emas Antam, Kebon Sirih, Jakarta, Senin (18/1/2021). ANTARA FOTO/Galih Pradipta/foc.

Bullish pasar emas membutuhkan dukungan fundamental
Chicago (ANTARA) - Emas tergelincir lebih dari satu persen ke level terendah lebih dari dua minggu pada akhir perdagangan Senin (Selasa, (30/3) pagi WIB), karena penguatan dolar dan kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS merusak daya tarik aset safe-haven logam kuning yang juga tertekan taruhan pemulihan ekonomi yang cepat di Amerika Serikat.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi COMEX New York Exchange, anjlok 20,10 dolar AS atau 1,16 persen menjadi ditutup pada 1.712,20 dolar AS per ounce, setelah jatuh ke level 1.705,75 dolar AS, merupakan penurunan emas COMEX satu hari terbesar sejak 18 Maret.

Pada akhir pekan lalu, Jumat (26/3/2021), emas berjangka terangkat 7,2 dolar AS atau 0,42 persen menjadi 1.732,30 dolar AS per ounce, setelah merosot 8,1 dolar AS atau 0,47 persen menjadi 1.725,10 dolar AS, dan bertambah 8,10 dolar AS atau 0,47 persen menjadi 1.733,20 dolar AS pada Rabu (24/3/2021).

"Bullish pasar emas membutuhkan dukungan fundamental," kata analis senior Kitco Metals, Jim Wyckoff, menambahkan bahwa kenaikan dolar AS dan peningkatan imbal hasil membatasi minat beli terhadap emas.

Indeks dolar mendekati level kunci 93, meningkatkan tekanan baru pada emas. Indeks dolar yang menguat terhadap mata uang utama saingannya, memperlemah daya tarik emas dalam denominasi greenback bagi investor yang memegang mata uang lainnya.

Pemulihan cepat ekonomi AS, dengan jumlah vaksin yang meningkat dan pengumuman Presiden AS Joe Biden minggu ini, adalah negatif jangka pendek untuk harga emas, tambah Wyckoff.

Biden akan merilis rincian tentang paket belanja infrastruktur yang bisa berkisar antara 3-4 triliun dolar AS pada Rabu (31/3/2021).

Imbal hasil yang lebih tinggi juga menantang status emas sebagai lindung nilai inflasi karena mereka menerjemahkan ke dalam peluang kerugian yang lebih tinggi untuk memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil. Imbal hasil surat utang AS 10-tahun mendekati level 1,7 persen.

"Baik imbal hasil obligasi AS10-tahun maupun dolar tidak dapat dikatakan sangat tinggi untuk hari ini, tetapi emas belum memiliki pergerakan yang cukup besar di kedua arah selama seminggu terakhir, jadi bias penurunan sekarang mungkin dibesar-besarkan," kata Philip Streible, ahli strategi logam mulia di Blueline Futures di Chicago.

Baca juga: Rupiah melemah seiring naiknya imbal hasil obligasi AS

Baca juga: IHSG diprediksi berlanjut terkoreksi seiring dengan pelemahan rupiah


"Emas mungkin (jatuh) menembus di bawah dukungan 1.700 dolar AS tetapi seharusnya pulih," tambah dia.

"Kami melihat hampir tidak ada ruang untuk harga emas secara nyata lebih tinggi sampai pertengahan tahun, meskipun emas seharusnya dapat memperoleh keuntungan yang signifikan pada paruh kedua tahun ini," tulis analis Commerzbank dalam sebuah catatan.

Sementara logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei turun 34,3 sen atau 1,37 persen menjadi ditutup pada 24,771 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik 2,40 dolar AS atau 0,2 persen menjadi ditutup pada 1.184,10 dolar AS per ounce.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar