Napi Lapas Banjarbaru kendalikan sabu jaringan Malaysia

id BNNP Kalsel,sabu malaysia, narkoba malaysia, narkoba jaringan malaysia

Napi Lapas Banjarbaru kendalikan sabu jaringan Malaysia

Para tersangka ditangkap karena memasok narkotika yang diduga berasal dari jaringan dari Malaysia. (antara/foto/firman)

Banjarmasin (ANTARA) - Badan Narkotika Nasional Provinsi Kalimantan Selatan (BNNP Kalsel) berhasil menggagalkan peredaran 0,5 kilogram sabu jaringan Malaysia yang coba dipasok ke Bumi Lambung Mangkurat yang dikendalikan narapidana (napi) Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Banjarbaru.

"Kami tangkap empat tersangka dari jaringan internasional ini dengan total sabu 532 gram," kata Kepala seksi penyidikan BNNP Kalsel Kompol Yanto Suparwito di Banjarmasin, Selasa.
Baca juga: Bareskrim sita 38 kg sabu Malaysia yang diselundupkan via laut

Baca juga: Polisi bekuk delapan pengedar sabu jaringan Malaysia-Batam-Jakarta

Sabu asal Malaysia yang gagal beredar itu dibawa dari Provinsi Kalimantan Barat menuju jalur darat melalui Kalimantan Tengah hingga ke Kalsel.

Yanto mengungkapkan, tersangka TB (59), LP (37), dan BR (32) yang membawa sabu menggunakan mobil pribadi ditangkap di Jalan Trans Kalimantan, dekat Pos Lantas Handil Bakti, Kabupaten Barito Kuala pada Minggu (22/9).

"Tim Bidang Pemberantasan BNNP Kalsel bersama BNNK Banjarmasin dan BNNK Barito Kuala melakukan pengintaian selama dua hari dengan mengamati setiap kendaraan yang melintas di perbatasan Kalteng dan Kalsel di Anjir Pasar," beber Yanto.
Barang bukti setengah kilogram sabu yang diamankan. (antara/foto/firman)


Hingga akhirnya didapati mobil yang ditumpangi pelaku dan dihentikan di kawasan Handil Bakti. Saat penggeledahan, sabu lima paket yang terbungkus plastik hitam disimpan dalam box mobil samping kiri bagian belakang.

Baca juga: 20 kg sabu-sabu dari Malaysia diamankan di Nunukan

Baca juga: BNNP Riau gagalkan pengiriman sabu 30 kg asal Malaysia


Adapun Warga Binaan Pemasyarakatan atau napi yang memberikan perintah ketiga kurir tersebut adalah Herman Felani alias Herman Kubas (33). Penghuni penjara yang berlokasi di Jalan Mistar Cokrokusumo, Kelurahan Sungai Tiung, Kecamatan Cempaka, Kota Banjarbaru itu pun kini masih diperiksa intensif oleh penyidik BNNP Kalsel.

Pengungkapan jaringan pengedar narkotika yang melibatkan narapidana ini hanya berselang dua hari setelah BNNP Kalsel menangkap seorang oknum Polisi Khusus Pemasyarakatan (Polsuspas) Lapas Kelas IIA Banjarmasin karena tersandung 340 butir ekstasi.

Baca juga: Gubernur Kalbar: Malaysia diam, masuknya narkoba ke Indonesia

Baca juga: Gubernur: Bumihanguskan narkoba di Bumi Lambung Mangkurat


 

Pewarta : Firman
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar