Ribuan warga Jatim shalat minta hujan

id shalat minta hujan,forkopimda jatim,doa bersama,gubernur jatim,sholat istisqa

Ribuan warga Jatim shalat minta hujan

Ketua MUI Jatim KH Abdussomad Buchori saat memimpin Shalat Istisqa bersama Forkopimda dan masyarakat Jatim di halaman Mapolda Jatim di Surabaya, Minggu (06/10/2019). (ANTARA Willy Irawan)

Surabaya (ANTARA) - Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jawa Timur bersama ribuan warga menggelar Shalat Istisqa atau shalat minta hujan karena kemarau panjang dan kekeringan yang terjadi di wilayah setempat.

"Ini adalah munajat dan doa masyarakat Jatim memohon kepada Allah untuk menurunkan hujan yang membawa berkah," ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa usai Shalat istisqa di Mapolda Jatim di Surabaya, Minggu.

Gubernur menjelaskan Shalat Istisqa merupakan proses yang diajarkan dalam Islam untuk meminta hujan saat dilanda kekeringan, seperti yang terjadi di wilayahnya saat ini.

Kendati demikian, orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut belum memastikan ada berapa jumlah daerah di Jatim yang mengalami kekeringan maupun kebakaran hutan dan lahan.

"Ada beberapa titik daerah di Jatim yang kekeringan dan juga kebakaran hutan," ucap gubernur perempuan pertama di Jatim tersebut.

Baca juga: Dewan Masjid Indonesia ajak umat Islam shalat Istisqa atasi Karhutla

Sementara itu, Kapolda Jatim Inspektur Jenderal Polisi Luki Hermawan mengatakan, selain shalat minta diturunkannya hujan, juga dilakukan doa bersama untuk memohon kepada Tuhan agar Bangsa Indonesia, khususnya Jatim senantiasa diberikan kedamaian.

"Ini menjadi bagian kebersamaan masyarakat, alim ulama, bahkan para siswa dan mahasiswa untuk tetap berkomitmen 'Jogo Jawa Timur' untuk Indonesia Maju," kata Luki.

Jenderal polisi bintang dua itu berharap kegiatan yang dilakukan Forkopimda dan masyarakat Jatim tersebut dapat menjadi contoh daerah lain untuk tetap menjaga perdamaian, persatuan dan kesatuan.

"Mudah-mudahan Indonesia semakin damai dan permasalahan-permasalahan yang ada di sini, di Papua, di tempat yang bergejolak, maupun di Jakarta sebagai pusat pemerintahan bisa selesai. Dan pelaksanaan pelantikan Presiden serta Wakil Presiden terpilih dapat berjalan lancar," katanya.

Di sisi lain, berdasarkan analisa Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Jatim, kemarau panjang melanda Jatim hingga November 2019.

Pada November mendatang, hujan diprediksi baru akan merata di Jatim dan puncaknya terjadi pada Januari 2020.

 Baca juga: BPBD Jatim: 199 desa terdampak kekeringan kritis
 

Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar