Polresta Surakarta lakukan pembinaan pengemudi ojek online

id Polresta Surakarta ,lakukan pembinaan pengemudi ojek online,ojek online

Polresta Surakarta lakukan pembinaan pengemudi ojek online

Satuan Pembinaan Masyarakat (Satbinmas) Polres Kota Surakarta saat melakukan pembinaan terhadap para pengemudi ojek Online di kawasan Jalan Dr, Cipto Mangunkusumo Sriwedari Laweyan Solo, Kamis. (ANTARA/Foto:Bambang Dwi Marwoto)

Solo (ANTARA) - Satuan Pembinaan Masyarakat (Satbinmas) Polres Kota Surakarta mengumpulkan pengemudi ojek online baik Gojek maupun Grab di wilayah Solo, Jawa Tengah, Kamis, untuk memberikan pembinaan terkait adanya kejadian bom bunuh diri di Medan.

Menurut Kepala Unit (Kanit) Perpolisian Masyarakat (Polmas), Satbinmas Polres Kota Surakarta AKP Eddi Hartono pihaknya bersama satuannya turun ke jalan-jalan pangkalan ojek online di Solo, untuk memberikan pembinaan agar para pengemudi ojek online tidak mudah terpengaruh gerakan-gerakan ke arah radikalisme.

"Kami mengumpulkan para pengemudi ojek online baik dari Gojek dan Grab di wilayah Solo untuk memberikan pengarahan terkait adanya kejadian di Medan," katanya.

Pihaknya mengimbau terkait kejadian bom bunuh diri di Medan yang terduga pelaku mengenakan jaket ojek online agar rekan-rekan pengemudi lebih waspada terhadap atribut yang dikenakan untuk bekerja melayani masyarakat jangan sampai, misalnya dengan mudah meminjamkan kepada orang lain.

Selain itu, pihaknya juga mengimbau rekan-rekan driver ojek online baik Gojek maupun Grab jangan mudah terpengaruh dengan media sosial terkait gerakan-gerakan yang mengarah radikalisme.

"Hal ini, karena gerakan gerakan itu, dinilai sangat manjur melalui medsos atau Teknologi Informasi (TI)," katanya.

Pihaknya juga mengharapkan pengemudi ojek online tetap bekerja profesional, jangan sampai dalam pelayanan terhadap masyarakat mengecewakan konsumen.

Selain itu, pihaknya juga mengimbau kepada pengendara ojek online saat menjalankan tugas baik dalam mengatarkan penumpang maupun barang jika menemukan yang mencurigakan mohon segera dilaporkan kepada pihak kepolisian terdekat.

Salah satu pengemudi ojek online, Wahono (48) warga Baki Sukohajo mengatakan dirinya merasa senang ada pengarahan dari pihak kepolisian, terkait kejadian bom di Medan, terduga teroris mengenakan atributnya.

Menurut dia, dengan adanya kejadian bom di Medan terduga teroris pelaku mengenakan jaket atribut ojek online sangat merugikan, sehingga konsumen bisa menjadi ragu-ragu menggunakan jasa Gojek maupun Grab.

"Namun, konsumen ojek online di Solo, hingga sekarang belum tidak berdampak. Masyarakat tetap tenang dan menggunakan jasa ojek online seperti hari biasa," katanya.

Baca juga: Pelaku bom Medan diduga pakai atribut ojek online, ini kata Gojek

Baca juga: Terkait bom Medan, pengamat: Data ulang semua pengemudi ojek "online"

Baca juga: Asosiasi resah akses driver ojek "online" akan dibatasi usai bom Medan

Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar