Soal Piala Thomas dan Uber tahun ini, PBSI ikut BWF saja

id bulutangkis,badminton,thomas uber

Soal Piala Thomas dan Uber tahun ini, PBSI ikut BWF saja

Foto arsip 18 Mei 2019: Sekjen PBSI Achmad Budiharto (kanan) bersama pebulu tangkis putri Greysia Polii di Guangxi Sports Center, Nanning, China. Achmad mengatakan PBSI akan menghormati apapun keputusan BWF soal Piala Thomas dan Uber 2020. (ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A)

Jakarta (ANTARA) - Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) menyerahkan sepenuhnya keputusan menyelenggarakan turnamen Piala Thomas dan Uber 2020 kepada Federasi Badminton Dunia (BWF).

Sekjen PBSI Achmad Budiharto, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa, menyatakan PBSI akan menghormati apapun keputusan BWF dan meyakini keputusan itu pasti merupakan pilihan terbaik.

"Kami harus bisa memaklumi apapun keputusan BWF, karena kalau memang harus dilakukan penundaan lagi, semua pasti karena menyesuaikan dengan kondisi di dunia. Keselamatan menjadi yang paling penting saat ini," kata Budi, Selasa.

Baca juga: PBSI sementara fokuskan program latihan atlet untuk kebugaran

Awalnya, Piala Thomas dan Uber 2020 direncanakan digelar dari 16 hingga 24 Mei 2020 di Aarhus, Denmark. Namun karena pandemi COVID-19 yang melanda dunia, turnamen ini dijadwal ulang menjadi 15 sampai 23 Agustus 2020.

Tak berhenti di situ, pemerintah Denmark juga baru-baru ini mengumumkan larangan kegiatan keramaian berskala besar hingga akhir Agustus 2020 demi menekan angka penyebaran COVID-19 di negara tersebut.

Oleh karena itu, hingga kini BWF bersama dengan Asosiasi Bulu Tangkis Denmark, panitia penyelenggara, dan pemerintah kota Aarhus masih terus mengupayakan solusi terbaik serta  segera mengumumkan hasil keputusan itu.

Baca juga: PBSI: Pelatnas tetap berjalan dengan ketentuan khusus

"Persiapan Piala Thomas dan Uber pasti butuh waktu yang tidak sebentar. Jadi, memang sangat gegabah kalau event sebesar itu tetap dipaksakan tanpa persiapan yang cukup. Aspek kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan atlet, ofisial dan seluruh pihak yang terlibat dalam turnamen itu adalah prioritas utama," papar Budi.

Selain Piala Thomas dan Uber, ada dua kegiatan penting lainnya yang akan digelar disela turnamen tersebut, yakni Annual General Meeting (AGM) dan BWF Member's Forum.

AGM semestinya digelar dari 15 sampai 23 Agustus 2020, sedangkan BWF Member's Forum berlangsung pada 20 Agustus 2020.

Baca juga: Indonesia Open ditunda, PBSI tunggu keputusan jadwal baru


Pewarta : Rr. Cornea Khairany
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar