Pasien usia 30 tahun jadi korban kematian COVID-19 termuda Australia

id australia,pasien covid-19,kasus kematian covid-19,infeksi covid-19,wabah,pandemi,virus corona

Pasien usia 30 tahun jadi korban kematian COVID-19 termuda Australia

Para tamu hotel dikarantina, sebuah protokol wajib untuk mereka yang kembali ke Australia untuk membatasi penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), menyaksikan pertunjukan musik dari kamar mereka di Sydney, Australia, Senin (18/5/2020). Foto diambil tanggal 18 Mei 2020. ANTARA FOTO/AAP Image/James Gourley via REUTERS/foc/cfo

Melbourne (ANTARA) - Australia mencatat kasus kematian pasien COVID-19 termuda setelah seorang laki-laki berusia 30 tahun dengan penyakit bawaan di wilayah negara bagian Queensland meninggal dunia, menurut keterangan otoritas setempat, Rabu.

"Yang bersangkutan menunjukkan gejala-gejala (COVID-19) sebelum kematiannya, namun juga mempunyai penyakit lain, kemudian positif pada uji postmortem. Pasangannya juga mengalami gejala serupa saat ini dan tengah diisolasi," kata pemimpin Queensland, Anastasia Palaszczuk.

Selain itu, polisi dan tim medis yang menangani korban juga tengah menjalani isolasi.

Otoritas terkait menelusuri kemungkinan korban mempunyai sangkut paut dengan klaster COVID-19 di kapal pesiar Ruby Princess yang bersandar di Sydney pada Maret lalu, yang merupakan klaster terbesar di Australia.

Dengan kematian korban tersebut, angka pasien meninggal dunia akibat COVID-19 di Australia kini menjadi 103 kasus, dari sekitar 7.100 kasus positif infeksi.

Di sisi lain, Australia terbilang berhasil dalam menangani wabah virus corona dengan langkah awal pembatasan perjalanan, aturan pembatasan sosial, serta pengujian medis yang dilakukan secara masif.

Kehidupan banyak warga Australia saat ini telah mulai kembali normal, yakni dengan sekolah-sekolah yang kembali buka sejak pekan ini serta Liga Rugbi Nasional yang rencananya akan dilanjutkan Kamis (28/5) esok.

"Sebagian besar wilayah negara sudah nihil kasus baru dalam periode lanjutan ini dan kebanyakan kasus saat ini yakni yang terjadi pada pelancong yang baru kembali dari luar negeri, dan hanya tinggal sedikit saja yang masih berada di ruang rawat intensif," kata Kepala Pejabat Medis Brendan Murphy.

"Jadi, saya kira kita telah melewati wabah dengan baik dan dalam fase sangat waspada untuk mengupayakan peralihan ke ekonomi yang hidup bersama COVID-19," ujar dia menambahkan.

Walaupun begitu, sejumlah pintu perbatasan wilayah Australia masih ditutup, sehingga memunculkan ketegangan antara para pejabat seiring dengan kampanye membangkitkan ekonomi selagi menghadapi resesi pertama dalam tiga dekade.

Perdana Menteri Scott Morrison menekankan sikap pemerintah federal bahwa tidak ada anjuran bagi negara bagian untuk tetap menutup wilayah mereka.

Sumber: Reuters
Baca juga: Australia terpecah soal pembukaan perbatasan dalam negeri
Baca juga: Negara bagian Victoria buka kembali sekolah lebih cepat dari perkiraan
Baca juga: Negara bagian terbesar Australia longgarkan penguncian mulai 15 Mei

Pewarta : Suwanti
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar