Epidemolog sebut penularan COVID-19 di Sulsel menurun

id Guru besar Unhas, COVID-19, terjadi penurunan, ketua epidemiologi Unhas, Unhas, Ridwan Amiruddin,covid sulsel

Epidemolog sebut penularan COVID-19 di Sulsel menurun

Ketua Perhimpunan Ahli Epidemologi Sulawesi Selatan sekaligus Guru besar Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKG) Universitas Universitas Hasanuddin (Unhas) Prof Dr Ridwan Amiruddin MKes. ANTARA/HO-dok pribadi

Makassar (ANTARA) - Ketua Perhimpunan Ahli Epidemologi Sulawesi Selatan menyebut penularan Coronavirus Disease (COVID-19) di Provinsi Sulawesi Selatan, mengalami tren penurunan berdasarkan angka infeksi reproduksi efektif (Rt) yang terus menurun.

"Penurunan penularan COVID-19 ini terlihat dari angka infeksi reproduksi efektif (Rt) di kisaran 1,9," kata Prof Ridwan yang juga Guru Besar Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKG) Universitas Universitas Hasanuddin (Unhas) Prof Ridwan Amiruddin melalui siaran persnya di Makassar, Kamis.

Ia menjelaskan, pada bulan Maret di Sulsel angka reproduksi atau tingkat penularan awal (RO) adalah tiga artinya satu orang bisa menularkan virus corona 3 orang lainnya. Sekarang akhir bulan Mei dengan berbagai program pengendalian dan pencegahan angka reproduksi (Rt) di kisaran 1,9.

"Idealnya angka reproduksi (Rt) harus ditekan di bawah satu baru bisa dikatakan virus corona terkendali," papar dia.

Baca juga: Pemprov Sulsel dukung pemda buat inovasi atasi dampak COVID-19
Baca juga: 22 petugas RSUD Lagaligo Luwu Timur terpapar COVID-19


Ia menilai, Pemprov Sulsel cukup berhasil menekan penyebaran virus corona dimana sebelumnya, seorang pasien COVID-19 secara rata-rata akan menularkan penyakitnya kepada tiga orang, namun saat ini rata-rata satu orang akan menularkan kepada kurang dari dua orang.

Ia optimistis, di Sulsel tidak lama lagi mampu mengendalikan penyebaran COVID-19 dengan angka Rt<1 berarti setiap infeksi akan menyebabkan kurang dari satu infeksi lainnya.

Angka tersebut mengartikan bahwa virus ini berpotensi bisa berhenti menyebarannya bila program pencegahan terus dimaksimalkan sehingga nantinya Sulsel bisa dikatakan aman.

"Kalau kita bisa mempertahankan program yang sudah ada dalam dua atau tiga minggu ke depan Rt akan mencapai angka di bawah 1 dan boleh dikatakan Sulsel bisa aman dari COVID-19," katanya.

Baca juga: 400 kendaraan pemudik dihalau Satgas COVID-19 Sulsel
Baca juga: Penuhi kebutuhan pokok mahasiswa luar provinsi, FTI-UMI bantu sembako


Diketahui, Ro adalah jumlah kasus baru yang tertular dari satu kasus infektif pada populasi sepenuhnya rentan. Ro biasanya digunakan di awal adanya kasus (pertumbuhan kasus eksponansial) untuk menunjukkan potensi besarnya pandemi.

Sedangkan Rt adalah jumlah kasus baru yang tertular dari satu kasus terinfeksi pada populasi yang memiliki kekebalan sebagian atau setelah adanya intervensi.

Dari data sementara yang dipantau melalui situs covid19.sulselprov.go.id, untuk tingkat provinsi di 24 kabupaten kota, pada Rabu (27/5), jumlah pasien positif tercatat sisa 793 orang dari total 1.381 orang. Dimana, 518 orang dinyatakan sembuh, pasien dirawat di rumah sakit 401 orang, isolasi mandiri 392 orang, sementara meninggal dunia 70 orang.

Untuk pasien berstatus PDP tersisa 206 orang dalam pengawasan dari total 1.612 orang. Pasien sehat dan diperbolehkan pulang (non COVID) sebanyak 1.260 orang.

Sementara pasien meninggal dunia 146 orang dan sudah dimakamkan secara protokol COVID-19 di pemakaman khusus corona, di Macanda, Kabupaten Gowa, Sulsel.

Sedangkan bagi status ODP di Sulsel tercatat 4.981 orang, telah dipantau 4.237 orang, masih dipantau sebanyak 744 orang.

Baca juga: Sulsel terima bantuan alat kesehatan dan bahan pangan dari BUMN
Baca juga: Nurdin Abdullah belum ambil keputusan soal pembukaan mal
Baca juga: Sulsel salurkan 844 paket ke mahasiswa di Jawa dan Bali

Pewarta : M Darwin Fatir
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar