Kak Seto: Kurikulum baru tetap di rumah saja

id Kak seto,ajaran baru,sekolah dibuka,seto mulyadi,lpai seto,Dirumah saja

Kak Seto: Kurikulum baru tetap di rumah saja

Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi atau yang kerap disapa Kak Seto berpendapat penerapan tahun ajaran dan kurikulum baru sebaiknya dilakukan atau diterapkan di rumah saja hingga situasi dapat dikatakan aman dari ancaman COVID-19.

"Menurut saya tetap siap dengan kurikulum baru di rumah saja," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Menurut dia, langkah tersebut bisa berjalan satu bahkan dua semester mengingat pandemi COVID-19 yang belum melandai.

Namun, ia memahami setiap anak tentunya ada merasakan jenuh atau bosan selama belajar dari rumah akibat pandemi global tersebut. Oleh karena itu, guru, sekolah, orang tua, serta pemangku dunia pendidikan harus berpikir cara paling efektif apabila penerapan kurikulum dan tahun ajaran baru masih dari rumah.

"Jadi kita semua harus memikirkan bagaimana cara mengakali semua itu," kata psikolog anak tersebut.

Baca juga: Kak Seto: Kita bertahun-tahun hadapi pandemi rokok

Baca juga: Kak Seto: Senyum kekuatan pengasuhan anak di era pandemi COVID-19

Ia mengatakan meskipun pemerintah memiliki wacana sekolah kembali dibuka pada akhir Desember 2020, namun hal itu tetap harus mempertimbangkan berbagai aspek terutama keselamatan anak.

Sembari menunggu keputusan resmi oleh pemerintah kapan sekolah kembali dibuka, ia menyarankan setiap orang tua agar lebih ketat dalam mengawasi anak-anaknya.

Sebab, ujar dia, jangan sampai ada anak-anak yang sudah merasa jenuh atau bosan di rumah sehingga berpergian ke pusat perbelanjaan atau tempat keramaian lainnya yang berpotensi terjadinya penularan virus.

"Kemudian yang paling penting itu ialah tetap menggunakan masker, cuci tangan dan menjaga jarak fisik," ujar pendiri Homeschooling Kak Seto itu.

Baca juga: Kak Seto sarankan penerapan normal baru pada anak bertahap

Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar