Dua kurir sabu-sabu 10 kg dan 30.566 ekstasi di Dumai divonis mati

id PN Dumai, narkoba dumai,sabu dumai, vonis mati, vonis mati pengedar sabu

Dua kurir sabu-sabu 10 kg dan 30.566 ekstasi di Dumai divonis mati

Deputi Bidang Pemberantasan BNN, Inspektur Jenderal Polisi Arman Depari, memberikan keterangan pers penangkapan sindikat narkoba melibatkan seorang anggota polisi aktif di Dumai pada Februari 2020. ANTARA/Anggi Romadhoni

Dumai (ANTARA) - Dua terdakwa kurir narkoba jenis sabu-sabu seberat 10 kilogram dan 30.566 butir ekstasi dijatuhi hakim vonis mati dalam persidangan di Pengadilan Negeri Klas 1A Dumai, Provinsi Riau, Rabu.

Sidang putusan vonis mati dijatuhkan kepada seorang oknum polisi, Rapi Rahmat Hidayat, dan Rizal ini dipimpin hakim Alfonsus Nahak, dan hakim anggota Renaldo Tobing dan Abdul Wahab, dan sesuai dengan tuntutan jaksa penuntut hukum Kejaksaan Negeri Dumai, Priandi Firdaus dan Roslina.

Sementara dua terdakwa lain berperan sebagai sopir divonis berbeda yaitu penjara seumur hidup terhadap terdakwa Hendra dan hukuman penjara selama 20 tahun terhadap terdakwa Riman. Sebelumnya Riman dituntut seumur hidup oleh jaksa penuntut umum Priandi Firdaus.

Baca juga: Polisi Medan tembak mati bandar narkoba asal Aceh bawa 5 kg sabu

Firdaus mengatakan, terkait putusan terhadap empat terdakwa ini jaksa menyatakan sikap pikir-pikir sambil menunggu salinan putusan terhadap terdakwa dari PN Dumai untuk diserahkan kepada kepala Kejaksaan Negeri Dumai.

"Salinan putusan terhadap keempat terdakwa nantinya akan diserahkan kepada pimpinan untuk menentukan sikap ke depan dalam mengambil upaya hukum terhadap putusan majelis hakim," kata dia kepada pers.

Baca juga: Polda Kalsel ringkus bandar sabu dari Lapas Tarakan

Ia berharap putusan itu bisa menjadi contoh kepada masyarakat dan dapat menimbulkan efek jera bagi pelaku lain yang nekat mengedarkan barang haram perusak generasi muda ini.

"Hukuman ini hendaknya menjadi pembelajaran bagi masyarakat agar tidak berbuat melanggar hukum dan bermain main dengan narkoba, agar Dumai bersih dari peredaran narkoba," katanya.

Baca juga: Polda Jatim buru bandar sabu jaringan internasional

Empat terdakwa sebelumnya ditangkap petugas Badan Narkotika Nasional membawa 10 kg sabu-sabu dan 30.566 ekstasi di Jalan Gatot Soebroto, Kelurahan Bukit Datuk, Kecamatan Dumai Selatan, Dumai, pada Senin (17/2/2020).

Barang bukti narkoba dengan jumlah besar itu rencananya akan dibawa para pelaku ke Sumatera Utara.

Pewarta : Abdul Razak
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar