BP2MI dorong pekerja migran jadi duta wisata bagi Indonesia

id bp2mi,tki

BP2MI dorong pekerja migran jadi duta wisata bagi Indonesia

Kepala B2MI Benny Rhamdani (berdiri, tengah) dan Menteri Parekraf Wishnutama (di layar, sebelah kanan) dalam penanndatangan nota kesepahaman di Kantor UPT BP2MI Jakarta, Rabu (18/11). (ANTARA/HO-BP2MI)

Jakarta (ANTARA) - Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) mendorong agar pekerja migran Indonesia (PMI) menjadi duta wisata dan mengembangkan usaha di sektor pariwisata setelah kembali menetap di Tanah Air.

"Para pekerja migran ini membawa semangat Merah Putih di dadanya, menghayati Pancasila di hatinya, dan menjadi cermin budaya Indonesia. Maka mereka layak untuk disematkan predikat Duta Wisata bagi Indonesia, dalam memasarkan dan mempromosikan pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia," ujar Kepala BP2MI Benny Rhamdani dalam kegiatan Migrant Day 2020 di kantor UPT BP2MI Jakarta, Rabu.

Benny menegaskan banyak potensi yang bisa digali dari 3,7 juta tenaga kerja Indonesia (TKI) yang terdata oleh pemerintah, dan jutaan lain yang masih non-prosedural, sebagai duta wisata yang mempromosikan Indonesia di luar negeri.

Karena itu, Benny berharap para pekerja migran juga dapat dibekali wawasan akan pariwisata Indonesia yang dapat dikenalkan kepada para pemberi kerja.

"Tidak usah ragu lagi bahwa PMI mampu menyelipkan budaya Indonesia dalam interaksi keseharian dengan pemberi kerja. Tidak usah ragu lagi bahwa PMI mampu mengemban misi memperkenalkan budaya Indonesia, dan tentu saja mempromosikan pariwisata Indonesia," jelas Benny.

Baca juga: BP2MI: Calon pekerja migran ilegal ditarik uang Rp50 juta per orang

Baca juga: PMI asal Kepri di Kepulauan Solomon akan dipulangkan bertahap


Untuk mendorong hal tersebut, BP2MI telah menandatangani Nota Kesepahaman dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dalam rangka Pengembangan Potensi Pariwisata dan Ekonomi Pekerja Migran Indonesia dan Keluarganya.

Dalam sambutannya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama, berharap adanya nota kesepahaman tersebut membuat selain menjadi pahlawan devisa, PMI juga dapat menjadi pahlawan bagi pariwisata Indonesia.

Selain mendorong TKI menjadi duta wisata, diharapkan kolaborasi itu juga dapat mempermudah purna PMI atau mereka yang sudah kembali dan menetap di Indonesia untuk mengembangkan usaha di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif melalui koordinasi dan sinkronisasi perencanaan terkait akses pemodalan.

"Selain remitansi ekonomi, PMI juga membawa remitansi sosial, seperti keahlian, ide-ide, dan praktik-praktik yang pekerja migran pelajari di luar negeri dan kemudian mereka bawa ke daerah asalnya untuk membangun masyarakat di daerah tempat tinggalnya. Pembangunan sosial ini adalah dampak sosial dari migrasi ke luar negeri," demikian ujar Benny.

Baca juga: Kemenparekraf gandeng BP2MI jadikan pekerja migran duta pariwisata

Baca juga: BP2MI: Penampungan pekerja migran ilegal di Cirebon tak manusiawi

 

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar