Bentrokan, shalat pada malam Lailatul Qodar di Yerusalem

id Yerusalem,bentrokan, Palestina,Al Aqsa

Bentrokan, shalat pada malam Lailatul Qodar di Yerusalem

Warga Palestina bereaksi ketika polisi Israel menembakkan granat setrum selama bentrokan di kompleks Masjid Al Aqsa, diĀ  Yerusalem, (7/5/2021). Bentrokan tersebut imbas ketegangan di Yerusalem yang meningkat karena warga Palestina memprotes pembatasan akses Israel ke beberapa bagian Kota Tua Yerusalem selama bulan suci Ramadhan dan beberapa keluarga Palestina diperintahkan untuk meninggalkan rumah mereka, dan rumah itu diambil paksa oleh pendatang Yahudi Israel. ANTARA FOTO/REUTERS / Ammar Awad/aww.

Yerusalem (ANTARA) - Bentrokan meletus antara pengunjuk rasa Palestina dan polisi Israel di luar Kota Tua Yerusalem pada Sabtu (8/5) ketika puluhan ribu jamaah Muslim shalat di Masjid Aqsa di dekatnya pada malam suci Lailatul Qodar.

Pemuda Palestina melemparkan batu, menyalakan api, dan merobohkan barikade polisi di jalan-jalan menuju gerbang Kota Tua yang bertembok ketika petugas menunggang kuda dan dengan perlengkapan anti huru hara menggunakan granat kejut dan meriam air untuk mengusir mereka.

Sedikitnya 64 orang terluka, termasuk anak di bawah umur dan satu tahun, dan 11 orang dibawa ke rumah sakit, kata Bulan Sabit Merah Palestina. Polisi Israel mengatakan setidaknya satu petugas terluka.

"Mereka tidak ingin kami shalat. Ada perkelahian setiap hari, setiap hari ada bentrokan. Setiap hari ada masalah," kata Mahmoud al-Marbua, 27, berbicara di dekat Gerbang Damaskus Kota Tua saat polisi mengejar pemuda dan menembak mereka.

Ketegangan meningkat di kota itu sepanjang bulan suci Ramadhan, di tengah meningkatnya kemarahan atas potensi penggusuran warga Palestina dari rumah-rumah Yerusalem di tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

Di Jalur Gaza Palestina, ratusan pengunjuk rasa berkumpul di sepanjang perbatasan dengan Israel. Militer Israel mengatakan massa melemparkan ban dan petasan yang terbakar ke arah pasukan.

Militan Gaza menembakkan setidaknya satu roket ke Israel yang mendarat di daerah terbuka, kata militer.

"Kami memberi hormat kepada orang Al-Aqsa, yang menentang arogansi Zionis & kami meminta orang-orang kami di Palestina untuk mendukung saudara-saudara mereka dengan segala cara," Moussa Abu Marzouk, seorang pemimpin kelompok Islam bersenjata Hamas yang memerintah Gaza, berkata di Twitter.

Israel mengatakan pihaknya meningkatkan pasukan keamanan pada Sabtu untuk mengantisipasi konfrontasi lebih lanjut di Yerusalem, Tepi Barat yang diduduki dan Gaza setelah bentrokan sengit meletus malam sebelumnya di Masjid Al-Aqsa.

Seorang pejabat Palestina mengatakan Mesir menengahi antara kedua belah pihak untuk mencegah eskalasi lebih lanjut dan kekerasan Sabtu tampak kurang menonjol daripada peristiwa Jumat.

Pada Jumat, polisi menembakkan peluru karet dan granat kejut ke arah pemuda Palestina yang melempar batu ke masjid di tempat suci suci baik Muslim dan Yahudi.

Setidaknya 205 warga Palestina dan 18 perwira Israel terluka dalam konfrontasi Jumat, yang menuai kecaman internasional dan seruan untuk tenang.

Bentrokan meletus setiap malam di Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur - lingkungan di mana banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran dalam kasus hukum yang sudah berjalan lama. Polisi mengatakan puluhan pengunjuk rasa melemparkan batu ke petugas di sana pada Sabtu.

Komisaris Polisi Yaakov Shabtai mengatakan petugas tambahan dikerahkan di Yerusalem pada Sabtu untuk "memungkinkan kebebasan beribadah dan menjaga ketertiban dan keamanan."

"Pada saat yang sama, kami tidak akan mengizinkan kerusuhan dengan kekerasan, pelanggaran hukum atau melukai petugas polisi. Kami meminta semua orang untuk menenangkan semangat dan kekerasan, terutama pada hari yang penting bagi agama Muslim," kata Shabtai dalam sebuah pernyataan.

Militer Israel mengatakan sedang meningkatkan pasukan di Tepi Barat dan dekat Jalur Gaza, di mana warga Palestina telah mengirim balon pembakar ke perbatasan, memicu kebakaran semak di wilayah Israel. Seorang juru bicara militer mengatakan pasukan tambahan di sana sebagian besar akan menjadi pasukan pemadam kebakaran.

Mediator Timur Tengah

Empat mediator Timur Tengah - Amerika Serikat, Rusia, Uni Eropa, dan PBB menyatakan keprihatinan atas kekerasan dan potensi penggusuran dimana rumah-rumah milik warga Palestina diambil paksa oleh pendatang Yahudi di Yerusalem.

"Kami menyerukan kepada pihak berwenang Israel untuk menahan diri dan menghindari tindakan yang akan semakin meningkatkan situasi selama periode Hari Raya Muslim ini," kata para mediator itu dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hukum dan ketertiban akan dipertahankan di Yerusalem seperti halnya hak untuk beribadah.

Rekaman televisi menunjukkan bus jamaah Muslim yang menuju dari kota-kota Arab Israel ke Al-Aqsa dihentikan oleh polisi di jalan raya utama ke Yerusalem.

Berita tentang penghalang jalan menyebar di media sosial, menarik ratusan pemuda dari desa-desa Arab terdekat dan dari Yerusalem.

Lusinan orang mengemudikan mobil mereka dengan cara yang salah menyusuri jalur menuju Yerusalem yang sekarang kosong, menjemput sesama Muslim yang telah meninggalkan kendaraan mereka sendiri untuk memulai perjalanan menanjak dengan berjalan kaki. Beberapa orang meneriakkan dalam bahasa Arab: "Dengan jiwa dan darah kami, kami akan membebaskanmu,  Al-Aqsa!"

Polisi mengatakan pihaknya menghentikan hanya mereka yang berencana untuk mengambil bagian dalam kerusuhan sebelum bus diizinkan untuk melanjutkan. Perkelahian terjadi dan rekaman menunjukkan petugas menembakkan granat kejut.

Ketegangan diperkirakan akan tetap tinggi selama beberapa hari ke depan. Mahkamah Agung Israel akan mengadakan sidang tentang penggusuran yang mengizinkan rumah-rumah milik warga Palestina diambil secara paksa oleh pendatang Yahudi di Sheikh Jarrah pada Senin, hari yang sama ketika Israel menandai Hari Yerusalem - perayaan tahunan pencaplokannya atas Yerusalem Timur selama perang Timur Tengah 1967.

Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan. Israel mengklaim seluruh kota sebagai ibu kotanya yang abadi dan tak terpisahkan. Aneksasinya di bagian timur tidak diakui secara internasional.

Sumber: Reuters

Baca juga: Polisi Israel, warga Palestina bentrok di Masjid Al-Aqsa Yerusalem

Baca juga: Komunitas internasional harus hentikan Israel usir warga Palestina

Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar