Dinkes Boyolali bekerja sama BIN gelar vaksinasi "door to door"

id Dinkes Boyolali bekerja sama BIN, gelar vaksin

Dinkes Boyolali bekerja sama BIN gelar vaksinasi "door to door"

Tim kesehatan vaksin saat melakukan vaksinasi sistemn door to door terhadap seorang warga lansia di rumahnya, Desa Urut Sewu Kecamatan Apel Kabupaten Boyolali, Senin (22/11/2021). ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.

Boyolali (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali bekerja sama dengan Badan Intelijen Negara Daerah Jawa Tengah menyelenggarakan vaksinasi massal bagi pelajar, santri, dan masyarakat umum secara "door to door" di tiga kecamatan, Senin.

Menurut Kepala Dinkes Boyolali dokter Puji Astuti kegiatan vaksinasi massal COVID-19 terus digencarkan dan kali ini bekerja sama dengan BIN Daerah Jateng dilaksanakan secara door to door atau jemput bola bagi masyarakat yang tidak bisa datang ke balai desa.

Pada vaksinasi massal bekerja sama dengan BIN di Kabupaten Boyolali ini disediakan 4.500 dosis vaksin. Vaksinasi digelar di Desa Urut Sewu, Kecamatan Ampel, Desa Sempu (Andong), dan Desa Jrakah, serta Selo (Selo).

Baca juga: Babel peringkat lima nasional tertinggi realisasikan vaksin COVID-19

Kegiatan vaksinasi digelar di Desa Jrakah yang terdiri atas Dukuh Kajor, Sepi, Citran, dan Jurang Jero dengan target 1.000 dosis. Sisanya disediakan untuk vaksinasi di Balai Desa Samiran dan Selo, Urut Sewu (Ampel), dan Sempu Andong. "Kami terus melaksanakan peningkatan vaksinasi di Boyolali," katanya.

Menurut dia, cakupan vaksinasi dosis pertama di Boyolali sudah mencapai 718.758 sasaran atau sekitar 86 persen dari total target 835.772 sasaran. Warga yang sudah disuntik vaksin dosis kedua sebanyak 625.809 sasaran atau 74,88 persen, dan dosis ketiga 6.085 sasaran atau 0,76 persen.

Sementara itu Kepala BIN Daerah Jawa Tengah Brigjen TNI Sondi Siswanto mengatakan BIN Daerah Jateng selain bekerja sama dengan Dinas Pendidikan dan Dinkes Kabupaten Wonosobo, juga Dinkes Kabupaten Boyolali dalam menyelenggarakan vaksinasi massal bagi pelajar, santri, dan masyarakat secara door to door. Dengan total vaksin sebanyak 9.000 dosis.

Baca juga: Satgas COVID-19: Lonjakan kasus perlu diwaspadai

Vaksinasi di Boyolali ada tiga titik yakni di Desa Urut Sewu (Ampel), Sempu (Andong), Samiran dan Jrakah (Selo). Capaian vaksinasi di Boyolali per 21 November 2021 mencapai 78,95 persen, sesuai kartu tanda pendudukan (KTP) mencapai 86 persen jauh di atas rata-rata provinsi yang sebesar 68,54 persen.

Vaksinasi door to door pertama kali, kata Kepala BIN Jenderal Polisi (Purn.) Budi Gunawan untuk membantu masyarakat mengakses vaksin. Disamping itu, sistem door to door juga terbukti mampu meningkatkan partisipasi masyarakat mengikuti vaksinasi.

Menurut dia, semakin tingginya persentase capaian suatu wilayah maka tingkat partisipasi di sentra vaksinasi mulai menurun. Pola jemput bola seperti ini, hingga tingkat desa, RW hingga RT atau konsep door to door dinilai efektif untuk menyisir peserta vaksin utamanya lansia dan masyarakat umum yang belum tervaksin.

Pada pelaksanaannya petugas kesehatan didampingi anggota BIN Jateng menyisir gang-gang untuk mendatangi ke rumah-rumah warga yang akan divaksin. Petugas terlebih dahulu melakukan screening terhadap peserta vaksin dan jika memenuhi persyaratan maka dilakukan vaksinasi di rumah warga. 

#ingatpesanibu 
#sudahdivaksintetap3M 
#vaksinmelindungikitasemua 
 

Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar