Aparat lintas instansi tangani bencana pergerakan tanah di Kotabaru

id bencana,pergerakan tanah,BNPB

Aparat lintas instansi tangani bencana pergerakan tanah di Kotabaru

Kapal milik TNI AL yang membawa tim gabungan dari BPBD Provinsi Kalimantan Selatan, TNI, Polri, Basarnas, Tagana, lintas instansi terkait, media dan relawan berangkat menuju Kecamatan Pulau Sembilan, Kabupaten Kotabaru untuk penanganan darurat kejadian bencana pergerakan tanah, Selasa (30/11/2021). ANTARA/HO-BNPB.

Jakarta (ANTARA) - Aparat lintas instansi dari unsur Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kalimantan Selatan, TNI, Polri, Basarnas, Tagana mempercepat penanganan bencana pergerakan tanah yang menewaskan empat warga di Kotabaru, Kalimantan Selatan..

Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana Abdul Muhari dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa, mengatakan sebanyak empat warga Desa Maradapan, Kecamatan Pulau Sembilan, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, ditemukan dalam kondisi meninggal dunia akibat terdampak pergerakan tanah yang terjadi pada Senin (29/11).

Menurut dia, BPBD Provinsi Kalimantan Selatan melaporkan bahwa fenomena pergerakan tanah itu terjadi setelah sebelumnya hujan dengan intensitas tinggi mengguyur wilayah tersebut.

Pendataan BPBD Provinsi Kalimantan Selatan per Selasa (30/11), pukul 19.15 WIB, sebanyak 125 warga terpaksa harus mengungsi di Kantor Desa Maradapan, setelah 32 rumah yang mereka tempati mengalami kerusakan akibat terdampak pergerakan tanah.

Sebagai upaya percepatan penanganan pergerakan tanah, BPBD Provinsi Kalimantan Selatan bersama unsur TNI, Polri, Basarnas, Tagana, lintas instansi terkait, media dan relawan telah berangkat menuju lokasi kejadian menggunakan kapal milik TNI AL dari Lanal Kotabaru, katanya.

Pada operasi itu, ia mengatakan tim gabungan juga membawa bantuan logistik dan peralatan yang dibutuhkan untuk kaji cepat, pendataan, evakuasi dan penanganan lebih lanjut. Adapun dalam upaya penanganan itu terdapat kendala yakni terbatasnya sinyal telekomunikasi dan akses untuk menuju lokasi hanya dapat ditempuh melalui transportasi air dengan memakan waktu kurang lebih 7 sampai 13 jam.

Guna mengantisipasi hal yang tidak diinginkan, BPBD Provinsi Kalimantan Selatan mengimbau kepada warga terdampak untuk tidak kembali ke rumah masing-masing, mengingat kondisi di lokasi tersebut masih berpotensi terjadi pergerakan tanah susulan.

Selain itu, ia mengatakan, informasi prakiraan cuaca yang dikeluarkan BMKG menyebut bahwa hujan dengan intensitas tinggi masih berpotensi terjadi di Provinsi Kalimantan Selatan dan sekitarnya.
Baca juga: BPBD: Banjir di Banjarmasin sudah mulai surut
Baca juga: Pemkab Barito Utara turunkan tim, bantu korban banjir Kalsel
Baca juga: Terendam banjir, 1.492 warga Tapin-Kalsel dievakuasi

 

Pewarta : Virna P Setyorini
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar