Gubernur-Wagub Jatim berpamitan lewat baliho

id soekarwo saifullah yusuf,baliho pamitan, gubernur jatim

Gubernur-Wagub Jatim berpamitan lewat baliho

Gubernur dan Wagub Jawa Timur, Soekarwo (kiri) dan Saifullah Yusuf (kanan) . (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Surabaya (ANTARA News) - Gubernur Jawa Timur Soekarwo dan Wakil Gubernur Saifullah Yusuf berpamitan ke masyarakat setempat melalui baliho yang dipasang di seluruh kabupaten/kota se-Jatim.

"Ini cara Pak Gubernur dan Pak Wagub menyampaikan permohonan maaf dan undur diri dari jabatannya," ujar Kabiro Humas dan Protokol Setdaprov Jatim Aris Agung Paewai kepada wartawan, di Surabaya, Sabtu.

Baliho raksasa berukuran 8x16 meter itu terpasang di seluruh alun-alun pemerintah kabupaten/kota, serta di sejumlah titik perbatasan.

Baliho tersebut bertuliskan, "Kami Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur pada tanggal 12 Februari 2019 akan berakhir masa jabatan 2 (dua) periode mengucapkan terima kasih dan mohon maaf kepada seluruh pemerintah kabupaten/kota serta masyarakat Jawa Timur atas partisipasi, kebersamaan serta dukungannya dalam membangun dan berkarya untuk Jawa Timur lebih makmur dan sejahtera".

Jabatan Soekarwo-Gus Ipul memimpin Jatim selama dua periode, yakni 2009-2014 dan dilanjutkan 2014-2019 secara resmi berakhir 12 Februari tahun ini.

Gubernur, kata dia, pada setiap kegiatan juga selalu menyempatkan bertitip pesan agar semua pihak bersatu membangun kebersamaan, seperti yang selama ini dilakukan demi kemajuan Jawa Timur.

"Kalau ada yang salah dalam tindakan beliau, baik disengaja atau pun tidak, kami mohon dimaafkan," ujarnya pula.

Gubernur Jatim atau yang akrab disapa Pakde Karwo pada pekan lalu telah melakukan silaturahmi dengan seluruh pegawai di lingkungan Pemprov Jatim mulai dari pejabat, staf hingga pegawai tidak tetap (PTT).

Gubernur Jatim itu menyampaikan rasa syukur menjadi gubernur di daerah dan waktu yang tepat, yakni di Jatim merupakan provinsi dengan dinamika sangat luar bisa.

"Saya 10 tahun berasama Pak Wagub berjuang dari bawah. Untuk itu, sekali lagi kami mohon maaf. Ibaratnya, lebih baik kasarnya janggut daripada lunyu-nya lumut. Lumut itu meleseti, janggut itu kasar tapi ngangeni," kata Pakde Karwo.

Dia juga berharap gubernur selanjutnya dapat terus meningkatkan pembangunan inklusif di bidang kemiskinan, sehingga mampu mengurangi angka disparitas dan terus meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) serta mengurangi pengangguran.

Baca juga: Soekarwo: Pers ibarat air jernih bersihkan kotoran

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar