Bea Cukai Juanda tangkap tiga penyelundup sabu-sabu asal Malaysia

id Bea Cukai Juanda, sabu-sabu, narkoba sabu-sabu

Bea Cukai Juanda tangkap tiga penyelundup sabu-sabu asal Malaysia

Arsip Petugas Bea Cukai Juanda menunjukkan barang bukti narkoba jenis sabu-sabu, Rabu (27/3) (Indra)

Sidoarjo (ANTARA) - Petugas Bea dan Cukai Juanda di Sidoarjo Jawa Timur berhasil menangkap tiga orang tersangka masing-masing berinisial IF, AY, dan juga SP yang diduga sebagai penyelundup narkoba jenis sabu-sabu dan juga ganja yang berasal dari Malaysia.

Kepala Bea Cukai Juanda Budi Harjanto, saat dikonfirmasi di Sidoarjo, Jumat mengatakan, modus operandi yang dilakukan oleh pelaku bermacam-macam di antaranya menyelundupkan sabu ke dalam minuman dalam kemasan.

"Selain itu, juga ada yang mencoba menyelundupkan narkoba itu ke dalam speaker serta mengirimkan melalui paket pos," katanya di Sidoarjo.

Ia mengemukakan, narkoba itu semuanya dikirimkan dengan tujuan Madura dengan dibawa oleh para kurir tersebut.

"Kurir yang membawa narkoba itu mengaku akan mendapatkan imbalan sejumlah uang jika barang tersebut sudah sampai di rumah pelaku," katanya.

Atas ungkap kasus ini, kata dia, petugas berhasil menyita barang buktinya narkoba jenis sabu-sabu dengan berat sekitar 4,5 kilogram dan berhasil menyelamatkan generasi muda sebanyak 9.140 dengan perhitungan 1 gram sabu dikonsumsi oleh 2 orang.

"Penggagalan upaya penyeludupan Narkotika Golongan I ini merupakan kerjasama yang baik dan terintegrasi antara Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (CNT KPPBC TMP Juanda, Kantor Wilayah DJBC Jawa Timur I, dan Laboratorium Bea Cukai BLBC Kelas II Surabaya), Kepolisian Daerah Jawa Timur, PT Pos Indonesia, Imigrasi Bandara Juanda dan Pengamanan Bandara," katanya.

Ia menambahkan, pelaku dijerat dengan pasal 102 huruf e Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 Tentang Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006.

"Selain itu juga dijerat dengan pasal 113 ayat (2) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan ancaman hukuman lebih dari 10 tahun penjara," katanya.

Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar