Polrestro Jakarta Timur gagalkan peredaran 7,3 kg sabu-sabu

id Polres Metro Jakarta Timur,narkoba,sabu-sabu

Polrestro Jakarta Timur gagalkan peredaran 7,3 kg sabu-sabu

Ilustrasi/Vietnam yang diperintah komunis melakukan tindakan keras terkait korupsi (Net) (Net/)

Jakarta (ANTARA) - Anggota Polres Metro Jakarta Timur menggagalkan peredaran sabu-sabu seberat 7,3 kilogram (kg) dari tiga orang tersangka, yakni DS, SWA, dan istrinya, AS.

"Pengungkapkan kasus narkoba ini dari hasil pengembangan sebelumnya," kata Kapolres Metro Jakarta Timur Komisaris Besar Polisi Ady Wibowo di Jakarta, Sabtu.

Ady menjelaskan, petugas mengembangkan kasus narkoba usai menangkap seseorang bernama RPN yang mengaku membeli sabu dari bandar di kawasan Tambun Bekasi Jawa Barat.

Tim pimpinan Kepala Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Timur AKBP Jonter Banuarea menelusuri pengedar yang menjual sabu-sabu kepada RPN.

Dari hasil penelusuran, polisi meringkus tersangka DS dengan barang bukti berupa dua paket sabu seberat 2,1 kg yang disimpan di sepeda motor.

Petugas menerima pengakuan DS yang menerima sabu dari SWA yang ditangkap bersama istrinya, AS dengan barang bukti sabu-sabu sebanyak 5,2 kg di Dusun Tengah, Desa Mekarsari Tambun Selatan, Kota Bekasi.

Lebih lanjut, Ady menuturkan, pelaku menjalankan modus menyembunyikan sabu-sabu di bawah karpet mobil yang telah dimodifikasi guna mengelabui petugas.

Selain itu, sindikat narkoba tersebut bertransaksi melalui telepon seluler, kemudian alat komunikasi itu digunakan sekali dan dibuang untuk menghilangkan jejak.

Pewarta : Taufik Ridwan
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar