Pores Jakarta Barat tangkap bandar narkoba jaringan kampus

id Rilis Narkoba,Narkotika,Jarigan Kampus,Polres Jakarta barat

Pores Jakarta Barat tangkap bandar narkoba jaringan kampus

Anggota Satuan Reserse Narkoba Polres Jakarta Barat saat rilis kasus narkotika jenis ganja jaringan universitas, Jakarta, Senin (29-7-2019). (Foto: Galih Pradipta)

Jakarta (ANTARA) - Satuan Reserse Narkoba Kepolisian Resor (Polres) Metro Jakarta Barat berhasil menangkap lima bandar narkotika jenis ganja di lingkungan kampus, dua di antaranya mahasiswa.

"Sampai pagi tadi sudah menangkap lima orang yang merupakan oknum pengedar di lingkungan kampus, semua pengedar, dengan fungsi dan peran masing-masing," kata Kasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Erick Frendris saat rilis di Jakarta, Senin.

Ia menyebutkan ada yang mahasiswa aktif, ada yang sudah tidak sekolah lagi atau sudah drop out, kemudian ada yang bukan mahasiswa.

Baca juga: Razia narkoba sebuah kampus di Jakarta dinilai sebagai terapi kejut

Sebanyak 80 kilogram ganja, kata dia, dibagi ke masing-masing kampus di Jakarta Barat sudah diedarkan 39 kilogram, dua kampus di Jakarta Selatan 9 kilogram, kemudian di jaringan ini 12 kilogram di salah satu universitas di Jakarta Timur, kemudian sisanya masih dalam penyidikan.

Penangkapan terhadap lima tersangka, TW (23), PHS (21), HK (27), AT (27), dan FF (31) dilakukan di dua tempat terpisah, ditangkap di salah satu universitas di Jakarta Timur, Selasa (23/7) pukul 14.00 WIB, dengan barang bukti ganja 11 kilogram, kemudian di kawasan Bekasi, Senin (29/7) pukul 02.00 WIB dengan barang bukti ganja 1 kilogram.

Erick menjelaskan bahwa TW dan PHS merupakan oknum mahasiswa yang menjadi bandar di sejumlah kampus, kawasan Jakarta Timur.

Adapun tersangka yang dihadirkan tersebut merupakan pemasok ganja ke dalam kampus yang dikendalikan seseorang dari luar yang dalam hal ini masih menjadi target operasi pihak kepolisian.

“Sampai saat ini kami masih memburu lagi ada beberapa tersangka yang nama-namanya sudah ada, yang diduga memasok ke dalam kampus, baik dalam bentuk ganja, sabu-sabu, maupun narkotika jenis lainnya,” kata Erick.

Menurut pengakuan tersangka, kata Erick, peredaran jaringan nakoba di lingkungan kampus sudah berlangsung sejak 2 tahun.

Baca juga: BNN geledah kampus Unas di Jakarta Selatan

“Sebanyak 80 kilogram ini pengakuannya baru selama seminggu ini. Pada tahun sebelumnya, menurut pengakuan tersangka saat penyelidikan, sudah banyak diedarkan,” kata Erick.

Erick menjelaskan bahwa pihaknya akan berkoordinasi dengan pihak kampus untuk melakukan razia terhadap universitas negeri maupun swasta yang teridentifikasi sebagai tempat peredaran narkotika.

“Kampusnya enggak salah ini 'kan hanya oknum mahasiswa dan mantan mahasiswa yang sudah enggak lulus yang memanfaatkan kampus sebagai tempat peredaran narkoba di universitas negeri maupun universitas swasta,” kata Erick.

Untuk hukuman tersangka, TW dan FF akan dikenai Pasal 114 Ayat (1) subsider Pasal 111 Ayat (1) subsider Pasal 132 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009, sedangkan tersangka PHS, HK, dan AT dikenai Pasal 114 Ayat (2) subsider Pasal 111 Ayat (2) juncto Pasal 132 Ayat (1) dengan ancaman hukuman pidana penjara selama 20 tahun sampai seumur hidup.

Baca juga: BNN pantau lima universitas tempat edarkan narkoba


Pewarta : Galih Pradipta
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar