Sekolah iklim dari BMGK untuk petani Kupang

id BMKG

Sekolah iklim dari BMGK untuk petani Kupang

Deputi Bidang Klimatologi BMKG Herizal (tengah) dan Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis bersalaman dengan peserta SLI di Kolhua, Kota Kupang, Selasa (2/4). (foto Dani Ratu)

BMKG menggelar Sekolah Lapang Iklim bagi para petani di Kelurahan Kolhua, Kota Kupang, NTT untuk meningkatkan pengetahuan mereka mengenai perubahan iklim dan potensi dampaknya terhadap sektor pertanian.
Kupang (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menggelar Sekolah Lapang Iklim bagi para petani di Kelurahan Kolhua, Kota Kupang, NTT untuk meningkatkan pengetahuan mereka mengenai perubahan iklim dan potensi dampaknya terhadap sektor pertanian.

"Hal ini bertujuan agar dampak negatif berupa gagal panen atau penurunan produktivitas petani dapat yang terjadi selama ini bisa dihindari," kata Deputi Bidang Klimatologi BMKG Herizal saat membuka acara yang diikuti oleh 25 petani itu di Kupang, Selasa (2/4).

Ia menjelaskan produktivitas pertanian tidak lepas dari masalah iklim, dan masalah iklim menjadi faktor pembatas yang hanya bisa diketahui, dianalisis dan diantisipasi dengan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Herizal menjelaskan penyelenggaraan Sekolah Lapang Iklim (SLI) selama ini membawa banyak dampak positif bagi para petani sehingga beberapa negara seperti Timor Leste dan Pakistan mulai mencontoh penerapannya.

"SLI yang dilaksanakan oleh BMKG sejak tahun 2010 ternyata sangat diminati oleh beberapa negara untuk dicontoh. Yang sudah ikut program ini adalah Timor Leste dan sekarang Pakistan meminta kita mengajari mereka program ini," katanya.

Ketua Komisi V DPR Fary Djemi Francis dalam sambutannya menyambut baik penyelenggaraan SLI tersebut.

Baca juga: Siklon tropis Veronika melanda wilayah NTT

"Saya apresiasi kepada BMKG yang secara rutin melaksanakan program sekolah lapangan semacam ini. Tentunya kita berharap, para petani kita akan bertambah pengetahuannya tentang bagaimana mengenali siklus iklim. Dengan demikian, akan ada revolusi di tingkat petani dengan bertambahnya pengetahuan mereka tentang iklim," kata politisi Partai Gerindra itu.

Ia menambahkan program tersebut bisa meningkatkan pengetahuan para petani mengenai iklim serta teknologi untuk mengantisipasi dampaknya.

Fary Francis meminta para petani peserta Sekolah Lapang Iklim mengikuti kegiatan yang berlangsung 120 hari itu dengan baik dan selanjutnya menularkan pengetahuan mereka kepada para petani yang lain.

BMKG sebelumnya menggelar SLI di Desa Bentuka, Kabupaten Timor Tengah Selatan, serta tiga desa di Kabupaten Kupang.

Baca juga: NTT dilandacuaca ekstrem
Baca juga: Sebagian zom di NTT masuk awal musim kemarau
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar