Lebih dari dua juta orang di Inggris mungkin positif COVID

id Inggris, COVID,REACT-2

Lebih dari dua juta  orang di Inggris mungkin positif COVID

Orang-orang turun dari bus di jalan raya Ealing tempat varian virus corona SARS-CoV-2 baru yang berasal dari Afrika Selatan ditemukan, di London Barat, Inggris (2/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS / Henry Nicholls/aww.

Temuan kami memang melukiskan gambaran yang mengkhawatirkan tentang konsekuensi kesehatan jangka panjang dari COVID-19, yang perlu diperhitungkan dalam kebijakan dan perencanaan
London (ANTARA) - Lebih dari 2 juta orang di Inggris mungkin telah lama mengidap COVID dan menderita satu atau lebih gejala COVID-19 yang berlangsung setidaknya 12 minggu, demikian temuan salah satu studi terbesar pengamatan tentang virus corona yang pada Kamis, (24/6).

Studi REACT-2, yang dipimpin oleh Imperial College London, menemukan bahwa lebih dari sepertiga orang yang memiliki COVID-19 melaporkan gejala yang berlangsung setidaknya 12 minggu, dengan satu dari sepuluh melaporkan gejala parah yang berlangsung selama itu.

"Temuan kami memang melukiskan gambaran yang mengkhawatirkan tentang konsekuensi kesehatan jangka panjang dari COVID-19, yang perlu diperhitungkan dalam kebijakan dan perencanaan," kata Paul Elliott, direktur program REACT di Imperial.

Studi yang didukung pemerintah ini didasarkan pada data yang dilaporkan sendiri oleh 508.707 orang dewasa antara September 2020 dan Februari 2021.

Gejalanya berkisar dari kelelahan dan nyeri otot hingga sesak napas dan nyeri dada, dan penulis mengatakan bahwa penelitian ini mungkin melebih-lebihkan prevalensi COVID yang lama karena gejala seperti itu umum dan tidak selalu terkait dengan COVID-19.

Temuan menunjukkan orang yang lebih tua lebih mungkin menderita COVID yang lama, dengan kemungkinan peningkatan 3,5% setiap dekade kehidupan.

Baca juga: Stok vaksin mampu penuhi target 1 juta vaksinasi per hari

Ada juga prevalensi yang lebih tinggi dari gejala persisten di antara wanita, perokok, orang yang kelebihan berat badan, tinggal di daerah miskin atau dirawat di rumah sakit, meskipun lebih rendah di antara orang-orang dari etnis Asia.

Baca juga: Kemenkes sebut varian Delta cenderung infeksi pasien usia 18 tahun ke bawah

"COVID yang lama dapat memiliki dampak yang bertahan lama dan melemahkan kehidupan mereka yang terkena dampak," kata menteri kesehatan Matt Hancock.

"Studi seperti ini membantu kami dengan cepat membangun pemahaman kami tentang dampak dari kondisi tersebut dan kami menggunakan temuan ini dan penelitian baru lainnya untuk mengembangkan dukungan dan perawatan." (Reuters)
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar