Penundaan pilkada pengaruhi peluang calon petahana

id pilkada serentak 2020,ahmad atang,pilkada serentak ntt,ntt,kupang,penundaan pilkada

Penundaan pilkada pengaruhi peluang calon petahana

Ilustrasi pilkada. (ANTARA/Foto: antara.dok).

Dengan penundaan pilkada ini, maka secara otomatis pasangan calon merupakan pemain bebas, karena pada saat itu, posisi petahana tidak sedang menjabat
Kupang (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Dr. Ahmad Atang, MSi, mengatakan penundaan Pilkada serentak 2020 akan mempengaruhi peluang calon petahana, yang ingin bertarung kembali.

"Dengan penundaan pilkada ini, maka secara otomatis pasangan calon merupakan pemain bebas, karena pada saat itu, posisi petahana tidak sedang menjabat," kata Ahmad Atang kepada ANTARA di Kupang, Senin (27/4).

Baca juga: KPU dapat memangkas tahapan pilkada yang beresiko
Baca juga: KPU NTT tunggu perppu penundaan pilkada serentak


Dia mengemukakan hal itu, berkaitan dengan dampak penundaan pelaksanaan Pilkada serentak 2020, terhadap posisi dan peluang petahana.

Pemerintah akhirnya memutuskan opsi pertama dari tiga opsi yang disepakati dengan DPR, yakni penundaan pilkada serentak tiga bulan yakni bulan Desember 2020, enam bulan yakni bulan Maret 2021 dan satu tahun yakni bulan September 2021.

Menurut dia, dengan adanya penundaan Pilkada maka, secara otomatis pasangan calon merupakan pemain bebas. Artinya, tidak ada calon petahana, karena pada saat itu posisi petahana tidak sedang menjabat, katanya.

Dengan demikian, pemain baru tidak memiliki ganjalan secara psikologis politik ketika berhadapan dengan petahana, kata mantan Pembantu Rektor I UMK ini.

Pada titik ini, yang diuntungkan adalah pasangan calon yang memiliki modal sosial yang cukup, tanpa memandang dari partai besar atau partai kecil.

Selain itu, modal finansial ikut menentukan karena masa perpanjang ini akan memberikan konsekuensi terhadap mobilisasi, dan kerja-kerja politik yang semakin panjang waktu sehingga stamina harus selalu siap, kata Ahmad Atang.
 
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar