Dolar jatuh setelah keputusan Fed

id kurs dolar,indeks dolar,keputusan Fed,data ekonomi,virus corona

Dolar jatuh setelah keputusan Fed

Dokumentasi - Dolar AS dihitung oleh seorang bankir di bank di Westminster, Colorado, Selasa (3/11/2009). ANTARA/REUTERS/Rick Wilking/am.

...penurunan dolar dapat meningkat dalam beberapa minggu mendatang
New York (ANTARA) - Dolar jatuh ke level terendah satu bulan pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), sehari setelah Federal Reserve AS mengatakan pasar kerja masih memiliki "beberapa alasan untuk dibahas" sebelum tiba saatnya untuk melonggarkan stimulus moneter, mengambil tenaga greenback dari reli selama sebulan.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama saingannya, turun 0,383 persen pada 91,905, terendah sejak 29 Juni.

Euro menguat 0,35 persen terhadap dolar AS, menjadi 1,1885 dolar AS.

"Kekuasaan dolar atas euro tampaknya berakhir karena The Fed tampaknya tidak jauh dari tapering (pengurangan pembelian obligasi) karena ekonomi perlahan-lahan mencapai kemajuan substansial di pasar tenaga kerja," kata Edward Moya, analis pasar senior untuk Amerika di OANDA.

Indeks, yang masih naik 1,6 persen sejak pertemuan Fed Juni, setelah pergeseran hawkish dari bank sentral AS, mendapat sedikit dukungan dari angka produk domestik bruto AS yang dirilis pada Kamis (29/7/2021).

Data menunjukkan bahwa sementara ekonomi AS tumbuh solid pada kuartal kedua, didorong oleh bantuan besar-besaran pemerintah, pertumbuhan jauh dari ekspektasi para ekonom.

PDB meningkat pada tingkat tahunan 6,5 persen di kuartal terakhir, Departemen Perdagangan mengatakan pada Kamis (29/7/2021), jauh di bawah tingkat perkiraan ekonom 8,5 persen yang disurvei oleh Reuters.

"Dengan dolar yang sudah di bawah tekanan hari ini karena lingkungan risiko stabil dan pasar menerima retorika dovish dari Ketua Fed (Jerome) Powell kemarin, penurunan hampir 2,0 persen di PDB kuartal kedua tidak banyak membantu meringankan greenback," kata Simon Harvey, analis pasar valas senior di Monex Eropa.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS cenderung lebih rendah setelah pernyataan Fed pada Rabu (28/7/2021), dengan imbal hasil riil yang disesuaikan dengan inflasi jatuh ke level terendah baru, sehingga membebani mata uang AS.

Baca juga: Minyak naik lagi, Brent sentuh 76 dolar

“Jika kurva imbal hasil terus meningkat secara perlahan dengan selera risiko tetap ada, penurunan dolar dapat meningkat dalam beberapa minggu mendatang,” kata Moya dari OANDA.

Baca juga: Emas melesat 31,2 dolar

Pasar menganggap pengumuman Fed pada Rabu (28/7/2021) sebagai hal yang positif untuk risiko karena membiarkan skenario suku bunga yang lebih rendah untuk jangka waktu yang lebih lama, kata Brad Bechtel, kepala valas global di Jefferies.

"Dikombinasikan dengan komentar menenangkan dari pejabat China tentang apa niat mereka mengenai IPO di AS dan tindakan keras regulasi yang mereka mulai ... pasar disiapkan untuk reli kecil yang bagus tadi malam," katanya.

China meningkatkan upaya untuk menenangkan kegelisahan investor setelah kejatuhan pasar yang liar minggu ini dengan memberi tahu pialang asing untuk tidak "melebih-lebihkan" tindakan regulasi terbarunya.

Dolar Australia dan Selandia Baru, yang bergantung pada pertumbuhan ekonomi dunia dan China, masing-masing naik 0,33 persen dan 0,7 persen.

Sementara itu, dolar AS yang lebih lemah dan penurunan kasus virus corona di Inggris membantu mengangkat pound Inggris ke level tertinggi dalam lebih dari sebulan terhadap dolar.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021