Emas anjlok 29 dolar tertekan kenaikan imbal hasil

id harga emas,emas berjangka,bursa Comex,imbal hasil,bunga Fed

Emas anjlok 29 dolar tertekan kenaikan imbal hasil

Emas batangan

...Posisi emas sebenarnya cukup bersih sehingga kami tidak memperkirakan kelemahan ini berubah adi kekalahan
Chicago (ANTARA) - Emas tergelincir pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), tertekan oleh kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS dan selera terhadap aset-aset berisiko, ketika para investor terus memposisikan diri untuk kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan oleh Federal Reserve AS.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, anjlok 29 dolar AS atau 1,63 persen menjadi ditutup pada 1.749,80 dolar AS per ounce. Ini adalah penyelesaian kontrak emas terendah dalam lebih dari enam minggu, (24/9).

Sehari sebelumnya, Rabu (22/9/2021), emas berjangka naik tipis 0,6 dolar AS atau 0,03 persen menjadi 1.778,80 dolar AS, setelah melonjak 14,4 dolar AS atau 0,82 persen menjadi 1.778,20 dolar AS pada Selasa (21/9/2021), dan terangkat 12,40 dolar AS atau 0,71 persen menjadi 1.763,80 dolar AS pada Senin (20/9/2021).

"Kami telah melihat imbal hasil naik, terutama suku bunga riil, dan itu menyeret emas lebih rendah," kata ahli strategi komoditas TD Securities, Daniel Ghali.

Bank sentral AS mengatakan pada Rabu (22/9/2021) kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi segera setelah November dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diperkirakan.

Kenaikan suku bunga Fed akan meningkatkan peluang kerugian memegang emas, yang tidak membayar suku bunga.

Komentar The Fed melebihi kemungkinan dukungan dari kenaikan tak terduga dalam klaim pengangguran mingguan AS, dan sekarang di jalur paling tidak resistensi untuk emas turun, kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Juga menekan aset-aset safe-haven, ekuitas global menguat, dibantu oleh memudarnya kekhawatiran gagal bayar pengembang properti China Evergrande yang kekurangan uang.

Emas mendapat sedikit dukungan dari penurunan dolar, yang biasanya mendorong permintaan emas karena membuat logam lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain dan karena bersaing dengan logam mulia sebagai aset safe-haven.

"Posisi emas sebenarnya cukup bersih sehingga kami tidak memperkirakan kelemahan ini berubah menjadi kekalahan," kata Ghali dari TD Securities.

Baca juga: Emas berjangka naik tipis

"Sebaliknya, emas akan tetap dalam kisaran ketat yang sama selama beberapa minggu dan bulan terakhir."

Baca juga: Harga emas naik 12,4 dolar AS

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember turun 22,8 sen atau satu persen, menjadi ditutup pada 22,679 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober melemah 4,1 dolar AS atau 0,41 persen, menjadi ditutup pada 997 dolar AS per ounce.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021