Mundurnya Hanafi Rais pertegas gab pendukung Amin-Zulkifli

id pan,ahmad atang,hanafi rais mundur,umk,muhammadiyah kupang

Mundurnya Hanafi Rais pertegas gab pendukung Amin-Zulkifli

Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Dr. Ahmad Atang, MSi. (ANTARA/Bernadus Tokan)

Jadi secara simbolik, masuknya dua anak Amin Rais dalam kepengurusan PAN dengan posisi sebagai wakil ketua, ternyata tidak menjamin meredanya ketegangan antar kubu yang selama ini berseteru
Kupang (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Dr. Ahmad Atang, MSi mengatakan, mundurnya Hanafi Rais dari kepengurusan PAN dan anggota DPR, akan mempertegas gab antara pendukung Amin Rais selaku pendiri PAN dan Zulkifli Hasan selaku Ketua Umum PAN periode 2019-2024.

"Jadi secara simbolik, masuknya dua anak Amin Rais dalam kepengurusan PAN dengan posisi sebagai wakil ketua, ternyata tidak menjamin meredanya ketegangan antar kubu yang selama ini berseteru," kata Ahmad Atang kepada ANTARA di Kupang, Jumat (8/5).

Dia mengemukakan hal itu, berkaitan dengan pengunduran diri Hanafi Rais dari kepengurusan PAN dan posisi loyalis Amin Rais yang ada di DPR-RI.

Hanafi Rais menyatakan diri mundur dari kepengurusan DPP Partai Amanat Nasional (PAN) 2020-2025. Bukan hanya itu saja, putra dari Amien Rais itu juga menanggalkan jabatannya sebagai Ketua Fraksi PAN di DPR RI serta sebagai anggota DPR RI 2019-2024.

Baca juga: Akademisi: Pembentukan PAN Reformasi stigma buruk terhadap Amien Rais

Baca juga: Akademisi: Amien Rais seharusnya jadi juru damai PAN bukan pemicu konflik


Pernyataan mundur tersebut dituangkan Hanafi Rais dalam sebuah surat yang dibubuhi materai di atas tanda tangannya. Surat itu dibuat di Jakarta pada Selasa, (5/5) Mei 2020.

Menurut Ahmad Atang, mundurnya Hanafi Rais dari kepengurusan PAN dan anggota DPR akan mempertegas gab antara pendukung Amin Rais selaku pendiri PAN dan Zulkifli Hasan selaku ketua umum PAN periode 2019-2024.

Walaupun demikian, sebagian loyalis Amin Rais yang kini sedang duduk di DPR mulai cooling down untuk mau menerima kepemimpinan Zulkifli Hasan, sehingga dengan mundurnya Hanafi Rais tidak akan diikuti oleh loyalisnya.

"Karena menjadi anggota DPR adalah perjuangan individu yang harus dipertahankan sedangkan menjadi pengurus partai adalah perjuangan kolektif," katanya.

"Maka saya berkeyakinan bahwa loyalis Amin di DPR akan mempertahankan hak individu untuk tetap menjadi anggota fraksi PAN di DPR, dan akan mengorbankan hak kolektif," kata pengajar ilmu komunikasi politik pada sejumlah perguruan tinggi di NTT itu. 
 
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar