Pemprov NTT gratiskan layanan pemeriksaan COVID-19

id covid ntt,layanan tes covid,pemeriksaan covid

Pemprov NTT gratiskan layanan pemeriksaan COVID-19

Arsip Foto. Sejumlah karyawan menjalani pemeriksaan menggunakan alat tes diagnostik cepat untuk mendeteksi penularan COVID-19 di Kantor Wali Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) , pada 27 September 2020. Pemerintah Provinsi NTT mulai Jumat menggratiskan layanan pemeriksaan COVID-19. (ANTARA/Benny Jahang)

Kemarin saya sudah panggil beberapa pihak, mulai dari pihak Universitas Nusa Cendana, untuk mulai hitung-hitung dan saya rasa kalau hanya rugi beberapa saja tidak apa-apalah
Kupang (ANTARA) - Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor B Laiskodat mengatakan bahwa mulai Jumat, (16/10)  pemerintah provinsi menggratiskan layanan pemeriksaan menggunakan alat tes diagnostik cepat maupun pemeriksaan spesimen usap guna mendeteksi penularan COVID-19.

Gubernur mengatakan bahwa dia sudah menandatangani Surat Keputusan Gubernur mengenai penyediaan layanan tes cepat dan pemeriksaan spesimen usap gratis dan surat keputusan itu sudah mulai berlaku.

"Kemarin saya sudah panggil beberapa pihak, mulai dari pihak Universitas Nusa Cendana, untuk mulai hitung-hitung dan saya rasa kalau hanya rugi beberapa saja tidak apa-apalah," katanya saat meresmikan laboratorium biomolekuler hasil kerja sama Pemerintah Provinsi NTT dengan Universitas Nusa Cendana dan Forum Academia NTT di Kupang.

Ia mengatakan bahwa penyediaan layanan pemeriksaan gratis tersebut akan membantu masyarakat NTT, khususnya mereka yang akan melakukan perjalanan keluar daerah.

"Apalagi nanti Desember banyak pelajar yang akan kembali kuliah di luar NTT, tentu mereka membutuhkan banyak biaya, jadi kita tak ingin membebani mereka," katanya.

Gubernur mengatakan bahwa layanan pemeriksaan COVID-19 gratis tidak hanya disediakan bagi warga dengan kartu tanda penduduk NTT.

Baca juga: Pasien Corona di NTT bertambah delapan orang

Baca juga: Bio Farma dipercaya produksi vaksin COVID-19


"Jika ada yang ke NTT, kalau mereka tidak mampu ya boleh saja mereka rapid test atau swab test gratis," katanya.

Gubernur mengapresiasi upaya Universitas Nusa Cendana Kupang melakukan riset dan mengubah klinik pratamanya menjadi laboratorium biomolekuler guna mendukung kegiatan pemeriksaan untuk mendeteksi penularan COVID-19. 
 
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar