BMKG: Waspadai puting beliung selama musim pancaroba

id angin

Sejumlah papan reklame di Kota Kupang, NTT bertumbangan akibat dihantam puting beliung. (ANTARA Foto/Kornelis Kaha)

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun El Tari Kupang mengingatkan warga Nusa Tenggara Timur (NTT) untuk mewaspadai angin puting beliung selama musim pancaroba.
Kupang (AntaraNews NTT) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun El Tari Kupang mengingatkan warga Nusa Tenggara Timur (NTT) untuk mewaspadai angin puting beliung selama musim pancaroba.

"Masyarakat juga dihimbau untuk lebih menjaga kesehatan dan ketahanan tubuh karena frekuensi orang yang menderita penyakit saluran pernapasan atas, seperti flu atau batuk relatif meningkat selama pancaroba," kata Kepala Seksi Observasi dan Informasi BMKG Stasiun El Tari Kupang, Ota Welly Jenni Thalo kepada Antara di Kupang, Senin.

Pancaroba adalah masa peralihan atau masa transisi antara dua musim, yaitu peralihan dari musim penghujan ke musim kemarau atau sebaliknya dari musim kemarau ke musim penghujan.

Pada awal bulan Maret, wilayah Nusa Tenggara Timur sudah memasuki musim pancaroba atau masa transisi dari musim penghujan ke musim kemarau.

Karakteristik musim pancaroba udara terasa panas atau gerah, arah angin tidak beraturan, hujan yang turun relatif terjadi dalam waktu singkat disertai petir dan angin kencang.

Durasi hujan antara 15 - 30 menit. Sifat hujan selama pancaroba tidak merata atau sifatnya lokal. Potensi hujan terjadi pada siang atau sore hari menjelang malam, akibat pergeseran dari musim hujan menuju kemarau.

Menurut dia, potensi puting beliung sering terjadi pada saat musim peralihan ini akibat adanya arus konveksi yang menyebabkan pertumbuhan awan-awan konvektif atau awan hujan seperti cumulus maupun awan cumulonimbus yang biasa disebut juga awan CB.

Pada fase dewasa dari awan CB, ada arus yang sangat kuat ke bawah biasa disebut downdraft.

Arus dari awan CB inilah yang berpotensi menjadi angin kencang sesaat durasinya berkisar 5-10 menit yang sifatnya merusak atau lebih dikenal sebagai puting beliung, katanya.

Namun tidak semua awan CB berpotensi menyebabkan puting beliung, tergantung dari besarnya energi kinetik atau angin yang keluar dari awan CB tersebut, katanya menjelaskan.

Indikasi akan terjadinya angin puting beliung yaitu beberapa hari sebelumnya ditandai dengan kondisi saat pagi dan malam hari terasa panas, gerah dan pengap.

Kemudian muncul awan hitam dan gelap yang dapat berlangsung hingga sore hari. Lintasan kejadian puting beliung bergantung pada pergerakan awan CB yang menghasilkannya.

Karena itu masyarakat agar mewaspadai hujan dengan intensitas sedang hingga deras dengan durasi singkat disertai petir.

Untuk meminimalisir dampak puting beliung, masyarakat dihimbau untuk lebih memperhatikan konstruksi tempat tinggal karena puting beliung adalah fenomena alam yang tidak dapat dihindari, katanya menambahkan.
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar