Sikap PAN-Demokrat dinilai sebagai pengembara demokrasi

id pan demokrat merapat

Sikap PAN-Demokrat dinilai sebagai pengembara demokrasi

Akademisi dari UMK Kupang Dr Ahmad Atang MSi. (ANTARA FOTO/Bernadus Tokan)

"Fenomena PAN dan Demokrat ini jika dilihat dari fatsun politik, dapat dibenarkan kalau mereka hanya mau mencari posisi aman demi kekuasaan. Sikap ini dapat juga dimaknai sebagai benalu politik atau juga sebagai pengembara demokrasi," kata Ahmad Atan
Kupang (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Kupang Dr.Ahmad Atang, MSi memaknai sikap Partai Amanat Nasional (PAN) dan Demokrat yang mulai merapat ke Koalisi Indonesia Kerja sebagai pengembara demokrasi.

"Fenomena PAN dan Demokrat ini jika dilihat dari fatsun politik, dapat dibenarkan kalau mereka hanya mau mencari posisi aman demi kekuasaan. Sikap ini dapat juga dimaknai sebagai benalu politik atau juga sebagai pengembara demokrasi," kata Ahmad Atang kepada Antara di Kupang, Kamis (13/6).

Dia mengemukakan pandangan itu, berkaitan dengan sikap PAN dan Demokrat yang mulai merapat ke Koalisi Indonesia Kerja, walaupun proses politik dan demokrasi masih belum selesai. PAN dan Demokrat merupakan partai pengusung paslon 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam pilpres 2019 yang lalu.

"Walaupun secara resmi hasil rekapitulasi KPU telah menunjukkan bahwa suara paslon 01 unggul mendapat dukungan masyarakat, namun hasil pilpres tersebut masih digugat oleh paslon 02 ke Mahkamah Konstitusi," katanya.

Hasil pilpres yang diumumkan membuat partai koalisi paslon 02 mengalami kegamangan sikap, untuk tetap bertahan mengawal proses hukum atau mengambil sikap menunggu, sehingga membuat kedua partai ini secara internal masih 'double standar' antara mengambil sikap tegas untuk keluar dari koalisi atau tetap bertahan.

Dia menambahkan, secara de facto moral politik dan semangat kedua partai terlihat dipermukaan sudah menurun untuk memberi dukungan kepada paslon 02. Namun secara de jure, PAN dan Demokrat masih sebagai bagian dari koalisi adil makmur hingga KPU menetapkan pemenang pilpres setelah keputusan inkrah.

"Karena itu, sebagai partai politik, mestinya PAN dan Demokrat lebih mengedepankan komitmen politik dalam berjuang hingga akhir, dan tidak harus meninggalkan teman yang sedang dirundung prahara politik pilpres," demikian Ahmad Atang.

Baca juga: Koalisi parpol untuk pilpres harus dibubarkan
Baca juga: Partai koalisi belum saatnya dibubarkan
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar