Pegunungan Timau jadi kawasan wisata

id Gunung Timau

Gunung Timau di Kecamatan Amfoang Timur, Kabupaten Kupang, NTT akan menjadi pusat penelitian antariksa bagi para astronom dunia. (ANTARA Foto/dok)

Pemkab Kupang mendukung gagasan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) yang berencana menjadikan lokasi Observatorium Nasional Timau sebagai kawasan wisata sekaligus pusat penelitian dan teknologi keantariksaan.
Kupang (AntaraNews NTT) - Bupati Kupang Ayub Titu Eki sangat mendukung terhadap gagasan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menjadikan lokasi Observatorium Nasional Timau sebagai kawasan wisata sekaligus pusat penelitian dan teknologi keantariksaan.

"Pemerintah sangat mendukung terhadap gagasan Lapan untuk menjadikan kawasan Timau sebagai tempat wisata dan pusat penelitian ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga geliat pembangunan ekonomi masyarakat Amfoang Tengah terus bertumbuh," kata Ayub Titu Eki di Oelamasi, Selasa (10/7).

Ayub mengatakan, kawasan pegunungan Timau diprediksikan akan berkembang pesat dengan kehadiran wisatawan dan peneliti astronomi dari segala pelosok dunia untuk melakukan pengamatan antariksa dari kawasan pegunungan Timau yang merupakan observatorium terbesar di Asia Tenggara.

Bupati Kupang dua priode itu berharap masyarakat Kecamatan Amfoang Tengah, mulai berbenah diri menghadapi pesatnya pembangunan di kawasan Amfoang Tengah, setelah Observatorium Nasional Timau selesai dikerjakan pada 2019.

"Masyarakat harus mulai menanam berbagai komoditi pertanian dan buah-buahan segar agar bisa dikonsumsi para wisatawan yang datang, sehingga para wisatawan tidak perlu membawa makanan dari Kota Kupang ketika datang beriwisata ke pegunungan Timau," tegas Ayub.

Baca juga: Pembangunan Observatorium Timau telan biaya Rp400 miliar

Ayub optimis pembangunan ekonomi masyarakat di kabupaten yang berbatasan dengan Oecusse, Timor Leste itu akan bergerak cepat setelah kawasan Timau menjadi kawasan wisata dan pusat penelitian astronomi setelah adanya Observatorium Nasional milik pemerintah Indonesia.

"Saya optimis banyak keuntungan yang diperoleh masyarakat dengan kehadiran Observatorium Nasional Timau terhadap pembangunan ekonomi masyarakat di Kabupaten Kupang," tegasnya.

Ayub berharap masyarakat Timau tetap menjaga kelestarian kawasan pegunungan Timau dengan tidak membuka ladang dengan cara membakar karena akan merusak lingkungan kawasan hutan pegunungan Timau.

"Saya ingatkan tidak boleh merusak kawasan hutan Timau karena dampaknya akan berpengaruh pada hasil pengamatan antariksa dilakukan para ahli astronomi. Biarkan kawasan ini seperti saat ini tetap bersih dari polusi," kata Ayub. 

Baca juga: LAPAN bangun kantor operasional Observatorium di Timau
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar