IHSG diperkirakan menguat

id Indeks Harga Saham Gabungan,IHSG,saham,bursa,pasar saham,The Fed,Bank Indonesia,Bursa Efek Indonesia

IHSG diperkirakan menguat

Layar menampilkan pergerakan perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (2/1/2023). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/foc.

Untuk hari ini IHSG diperkirakan masih akan mengalami sentimen positif. Katalis utama datang dari ekspektasi Bank Indonesia bahwa inflasi Indonesia di 2023 akan turun ke 3,4 persen- 3,5 persen...
Jakarta (ANTARA) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat, (20/1/2023) diperkirakan akan menguat didorong ekspektasi bahwa inflasi Indonesia akan turun ke kisaran 3,4 hingga 3,5 persen pada 2023.

IHSG dibuka menguat 6,67 poin atau 0,10 persen ke posisi 6.826,5. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 naik 1,39 poin atau 0,15 persen ke posisi 939,0.

"Untuk hari ini IHSG diperkirakan masih akan mengalami sentimen positif. Katalis utama datang dari ekspektasi Bank Indonesia bahwa inflasi Indonesia di 2023 akan turun ke 3,4 persen- 3,5 persen," tulis Tim Riset Surya Fajar Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Jumat.

Bank Indonesia (BI) menyatakan bahwa kenaikan suku bunga kumulatif 225 basis poin hingga saat ini, sudah cukup untuk menjamin inflasi akan kembali ke kisaran target 2 hingga 4 persen.

Dengan demikian, hal tersebut mengindikasikan bahwa suku bunga sudah mencapai puncaknya.

Sementara itu, Bursa Amerika Serikat (AS) bergerak melemah pada perdagangan tadi malam.

Pasar tertekan akibat meningkatnya kekhawatiran bahwa The Federal Reserve masih akan menaikkan suku bunga acuannya, meskipun terdapat tanda- tanda perlambatan inflasi.

Bursa Eropa juga bergerak melemah pada perdagangan Kamis (19/1), disebabkan pasar tertekan outlook ekonomi global yang masih suram, yang digaungkan para tokoh ekonomi dalam Economic Forum di Davos, Swiss.

Bursa Asia bergerak variatif pada perdagangan Kamis (19/1), seiring Jepang merilis data neraca perdagangan yang mana masih terjadi defisit pada Desember 2022.

Secara teknikal, IHSG diperkirakan melanjutkan penguatan setelah berhasil breakout dari pergerakan rata-rata 20 hari terakhir. Potensi untuk menguji resistance kuat di kisaran 6.900 dengan level support 6.780 dan resisten 6.900.

Bursa saham regional Asia pagi ini antara lain indeks Nikkei menguat 46,50 poin atau 0,18 persen ke 26.451,6, indeks Hang Seng naik 182,24 poin atau 0,84 persen ke 21.833,2, indeks Shanghai naik 21,00 poin atau 0,65 persen ke 3.261,2, dan indeks Straits Times terkoreksi 1,95 poin atau 0,06 persen ke 3.274,2.


Baca juga: IHSG melemah seiring pasar menanti rilis suku bunga BI

Baca juga: HSBC proyeksi IHSG RI tembus 7.640 pada akhir 2023



 

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: IHSG diperkirakan menguat didorong ekspektasi inflasi akan turun
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2023