Kota Kupang mulai dilanda krisis air bersih

id PDAM KOTA

Kota Kupang mulai dilanda krisis air bersih

Pelaksana Tugas Dirut PDAM Kupang Yoce Dethan (ANTARA Foto/Benny Jahang).

Masyarakat Kota Kupang mulai dilanda krisis air bersih dikala ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur ini sudah mulai memasuki musim kemarau.
Kupang (AntaraNews NTT) - Masyarakat Kota Kupang mulai dilanda krisis air bersih dikala ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur ini sudah mulai memasuki musim kemarau.

"Debit air pada sumber air milik PDAM Kupang mengalami penurunan sehingga tidak mampu menjangkau semua pelanggan air di Kota Kupang," kata Pelaksana Tugas Dirut PDAM Tirta Lontar, Yoce Dethan kepada Antara di Oelamasi, Rabu (5/9).

Ia mengatakan, PDAM Kupang mulai membatasi distribusi air bersih kepada pelanggan karena debit air pada sumber air PDAM menurun sejak akhir Agustus 2018.

Yoce mengatakan, kawasan Perumnas, Kelurahan Tuak Daun Merah (TDM) dan sebagian Kelurahan Kayu Putih tidak dapat dilayani air bersih dari PDAM Kupang karena debitnya sangat kecil sehingga tidak mampu menyuplai kebutuhan air bersih ke sana.

PDAM, kata dia, akan melakukan pemutusan meteran secara total kepada semua pelanggan air minum di tiga daerah itu sehingga pelanggan tidak dibebani dengan biaya beban administrasi bulan.

"Semua meteran air pelanggaran akan diputuskan secara total. Kami akan menyambung kembali apabila debit air sudah memadai pada musim hujan mendatang," kata Yoce.

Baca juga: Warga Kupang alami krisis air bersih
Baca juga: Kupang gandeng Jepang bangun jaringan air bersih
Seorang wanita tengah mengambil air bersih di salah satu pipa air yang bocor di Kelurahan Alak, Kota Kupang, Minggu (24/6). Warga yang bermukim di pinggiran ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur sudah mulai kesulitan mendapatkan air bersih akibat dampak dari musim kemarau. (ANTARA Foto/Kornelis Kaha)

Dia mengatakan, penyambungan meteran air di beberapa daerah dilakukan secara gratis tanpa pungutan dari pelanggan.

Yoce mengemukakan, PDAM akan melakukan distribusi air secara bergilir bagi pelanggaran untuk beberapa daerah yang mendapat suplai air dari sumur bor milik PDAM Kupang.

Ia mengatakan, PDAM akan mendistribusi air seminggu sekali agar masyarakat Kota Kupang tetap mendapat pemasokan air bersih untuk kebutuhan konsumsi selama daerah ini dilanda kemarau.

"Kami tetap mendistribusi air bersih kepada pelanggan di kawasan Naikoten I, II, Air Nona, Koanino, Oeba, Oetete sekalipun dilakukan secara bergilir agar masyarakat tetap mendapatkan layanan air bersih sekalipun dalam debit yang terbatas,"ujar Yoce.

Ia mengatakan, pada kondisi normal PDAM Kupang mendistribusi air minum setiap hari, namun pada musim kemarau hanya dilakukan seminggu sekali.

"Kami berharap masyarakat Kota Kupang memahami kondisi seperti ini karena musim kemarau yang sedang melanda NTT berdampak pada berkurangnya debit air pada sumber air minum masyarakat," kata Yoce.
Seorang bocah sedang memgambil air dari pipa PDAM yang bocor untuk memenuhi kebutuhan air bersih di Desa Matani, Kabupaten Kupang. (ANTARA Foto/Bernadus Tokan)
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar