NTT juara umum tinju Pra PON di Ternate

id Tinju

NTT juara umum tinju Pra PON di Ternate

Petinju asal Provinsi NTT kelas 45 kg Anjelina dari NTT (tengah), meraih medali emas usai mengalahkan petinju tuan rumah Maluku Utara, Metirina Nenohai (ANTARA FOTO/Abdul Fatah)

"Keberhasilan Pengprov NTT ini sekaligus meloloskan delapan atlit tinjunya baik putra dan putrinya ke arena PON di Provinsi Papua pada 2020," kata Djasman Abubakar;
Ternate (ANTARA) - Para petinju dari Pengurus provinsi (Pengprov)  Nusa Tenggara Timur berhasil keluar sebagai juara umum dalam Pra PON yang berlangsung di kota Ternate, Maluku Utara pada  20-26 September 2018 dengan meraih tujuh medali emas dan 1 medali perunggu.

"Keberhasilan Pengprov NTT ini sekaligus meloloskan delapan atlit tinjunya baik putra dan putrinya ke arena PON di Provinsi Papua pada 2020," kata Ketua Pengprov Pertina Malut, Djasman Abubakar di Ternate, Selasa (1/10).

Menurut dia, petinju asal Pengprov NTT berhasil menunjukkan kelasnya dengan meraih hampir sebagian besar emas di kelas putri dan putra melalui Lucky MA Hari di kelas 56 kg, karena petinju Maluku Utara, Sunan Agung Amoragam tidak mendapat rekomendasi dari tim medis untuk bertanding di partai final.

Dia menyebut, para petinju asal NTT berhasil meraih medali emas di Kelas 45 kg Anjelina dari NTT mengalahkan petinju tuan rumah Metirina Nenohai, kelas 48 kg Sandu N calvin asal NTT mengalahkan Ririn Saraha dari Jawa Barat, Serly A L Kase asal NTT mengalahkan Novita Sinadia dari DKI Jaya, kelas 60 kg Erniaty Ngongo asal NTT menang atas petinju Jawa Barat Gracia Imanuel P Kaihatu.

Baca juga: Artikel - Tibo Monabesa, mantan sopir angkot yang jadi juara tinju dunia
Baca juga: Tibo Monabesa juara dunia tinju versi IBO
Laga pembuka tinju Pra PON petinju asal Maluku, Novi Sahureka berhasil mengalahkan petinju Provinsi Banten, Ardi Wibowo di kelas putra 52 Kg. (ANTARA FOTO/Abdul Fatah/am).
Untuk putra kelas 46 kg Albertus S Taralandu mengalahkan Juandi Abas asal Sulawesi Utara dan Lucky MA Hari berhasil menjadi juara di kelas 56 kg, karena lawannya asal tuan rumah Malut, Sunan Agung Amoragam tidak diizinkan untuk bertanding di laga final, karena mengalami luka di pelipis akibat tandukkan petinju asal Maluku di semifinal.

Akan tetapi, dari Pra PON Malut ini, Provinsi Jawa Barat mampu meloloskan 10 petinjunya ke PON Papua, disusul Pengprov NTT delapan petinju, Papua Barat dan DKI Djakarta masing-masing enam petinju, Provinsi NTB dan Kalimantan Selatan sebanyak lima petinju.

Tim tuan rumah Maluku Utara dan Sulawesi Utara meloloskan 4 petinju, Jawa Tengah, Kalimantan Timur, Maluku dan Bali mampu loloskan dua petinju di PON Papua 2020.

Dalam Pra PON yang ditutup Wali Kota Ternate Burhan Abdurahman ini menempatkan petinju terbaik putri Beatrix asal Kalimantan Selatan dan Putra Joshua dari Sulawesi Selatan, sedangkan petinju favorit untuk kategori putra diraih Sunan Agung Amoragam asal Maluku Utara dan putri diraih Arbertina asal Provinsi Papua Barat.
Baca juga: Menpora berharap tinju di Kupang hasilkan Chris John baru
Baca juga: Persiapan kejuaraan tinju Piala Presiden dipercepat
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar