Ratusan lembar uang palsu beredar di NTT sepanjang 2019

id BI Perwakilan NTT,Uang palsu,Peredaran uang palsu di NTT

Ratusan  lembar uang palsu beredar di NTT sepanjang 2019

Kepala Tim Sistem Pembayaran, Pengedaran Uang, dan Layanan Administrasi, Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Nusa Tenggara Timur, Eddy Junaedi (kanan), saat memberikan kepada media massa di Kupang, Kamis (9/1/2020) (Antara foto/Aloysius Lewokeda)

Uang palsu yang kami temukan ini didominasi pecahan besar Rp100 ribu dan Rp50 ribu,
Kupang (ANTARA) - Bank Indonesia (BI) Perwakilan Nusa Tenggara Timur menemukan sebanyak 247 lembar uang palsu beredar di provinsi berbasiskan kepulauan itu sepanjang 2019.

"Uang palsu yang kami temukan ini didominasi pecahan besar Rp100 ribu dan Rp50 ribu," kata Kepala Tim Sistem Pembayaran, Pengedaran Uang, dan Layanan Administrasi BI Perwakilan Provinsi NTT Eddy Junaedi di Kupang, Jumat (10/1).

Menurut dia, perkembangan peredaran uang palsu menunjukkan penurunan sekitar 28,8 persen dibandingkan pada 2018 sebanyak 347 lembar.

Dia menjelaskan, ratusan lembar uang palsu tersebut ditemukan di antaranya dari loket penukaran uang di Kantor BI Perwakilan NTT sebanyak 21 lembar.

Selain itu, ditemukan dari uang setoran bank sebanyak 61 lembar, klarifikasi dari perbankan ketika ditemukan saat pengolahan uang sebanyak 158 lembar, serta klarifikasi dari hasil investigasi pihak Kepolisian sebanyak 7 lembar.

"Klarifikasi uang dari investigasi Kepolisian ini pada 2019 kami peroleh dari Kepolisian Resor Alor di Kota Kalabahi," katanya.

Baca juga: 91 lembar uang palsu beredar di NTT
Baca juga: BI NTT sita 342 lembar uang palsu


Untuk itu, pihaknya mengingatkan masyarakat untuk terus mewaspadai peredaran uang palsu dalam melakukan transaksi keuangan.

Dia mengatakan, masyarakat harus mengenali wujud fisik uang secara baik dengan menerapkan prinsip 3D (Dilihat, Diraba, Diterawang).

"Dilihat itu berarti apakah warnanya terang atau buram, kalau terang berarti kemungkinan asli, kemudian diraba kalau agak kasar dan tebal berarti asli, serta diterawang pasti di sana ada ada gambar pahlawan," katanya.

Junaedi menambahkan, jika masyarakat menerima uang yang mencurigakan, segera melaporkan kepada Bank Indonesia atau Kepolisian setempat.
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar