40 kk terdampak banjir di Kabupaten Kupang

id bencana banjir di kupang

Jembatan Oesusu Nonbaun di Kecamatan Takari, Kabupaten Kupang jebol akibat banjir. (ANTARA Foto/ do)

"Pada Kamis malam kami mengungsikan semua warga dari RT09 ke tempat yang lebih aman karena genangan air banjir terus bertambah dan hujan lebat terus menguyur wilayah itu menyebabkan 40 rumah penduduk digenangi air banjir mencapai 1 meter," kata Danie
Kupang, (AntaraNews) - Sebanyak 40 kepala keluarga di Kelurahan Naibonat, Kecamatan Kupang Timur, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur terdampak banjir akibat jebolnya bendungan Puklade, pada Kamis (31/1) petang.

Lurah Naibonat Daniel Leo Manggi, ketika dihubungi Antara di Kupang, Jumat, (1/2) mengatakan 40 kepala keluarga merupakan warga RT09 yang menjadi korban bencana banjir setelah wilayah itu diguyur hujan lebat pada Kamis (31/1) hingga menyebabkan bendungan Pukdale sekitar 4 km arah selatan Naibonat jebol.

Ia mengatakan, BPBD bersama pemerintah setempat sempat mengungsikan 40 kepala keluarga di RT 09 karena luapan air banjir terus meningkat.

"Pada Kamis malam kami mengungsikan semua warga dari RT09 ke tempat yang lebih aman karena genangan air banjir terus bertambah dan hujan lebat terus menguyur wilayah itu menyebabkan 40 rumah penduduk digenangi air banjir mencapai 1 meter," kata Daniel.
Baca juga: Banjir rendam puluhan rumah di Kabupaten Kupang
Baca juga: Dua desa di TTS digenangi banjir
Baca juga: Banjir rendam ratusan rumah di Manggarai Timur


Daniel mengatakan, banjir yang baru terjadi pada awal tahun 2019 ini menghanyutkan ternak ayam milik warga serta padi hasil panen milik petani terendam air banjir.

"Banyak padi hasil panen para petani rusak terendam air banjir karena tidak sempat diselamatkan pada saat banjir berlangsung. Kami hanya melakukan evakuasi terhadap warga yang terdampak banjir guna menghindari adanya korban jiwa,"tegas Daniel.

Menurut dia, pemerintah Kabupaten Kupang akan memberikan bantuan tanggap darurat terhadap 40 kepala keluarga yang terdampak banjir yang akan didistribusikan pada Jumat (1/2). "BPBD berencana akan mendistribusikan bantuan tangap darurat hari ini," ujar Daniel.

Ia mengatakan hujan yang menguyur wilayah Naibonat sudah mulai rendah sehingga para korban banjir sudah bisa kembali ke rumahnya masing-masing.

"Kami sudah mengingatkan warga ini agar selalu waspada selama hujan deras menguyur daerah ini, apabila terjadi banjir sebaiknya mengungsi,"tegas Daniel.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar