Inflasi di NTT berada di bawah satu persen

id BI

Kantor BI Perwakilan Nusa Tenggara Timur di Jalan Raya El Tari Kupang.(ANTARA FOTO/Kornelis Kaha)

Bank Indonesia (BI) Perwakilan Nusa Tenggara Timur memprediksi besaran inflasi di NTT pada Mei 2019, yang bertepatan dengan Ramadhan 1440 H, berada di bawah satu persen.
Kupang, NTT (ANTARA) - Bank Indonesia (BI) Perwakilan Nusa Tenggara Timur memprediksi besaran inflasi di NTT pada Mei 2019, yang bertepatan dengan Ramadhan 1440 H, berada di bawah satu persen.

"Kami memprediksi besaran inflasi pada bulan Mei ini di bawah satu persen," kata Deputi Kepala Perwakilan sekaligus Kepala Tim Advisory dan Pengembangan Ekonomi BI Perwakilan NTT Muhammad Syarial kepada wartawan di Kupang, NTT, Rabu (15/5).

NTT, kata dia, mengalami inflasi pada April 2019 sebesar 0,5 persen. Oleh karena itu, jika inflasi pada Mei meningkat akibat hari raya serta musim liburan maka hal tersebut tidak terlalu signifikan.

BI, kata dia, sudah melakukan langkah-langkah antisipasi terjadinya inflasi pada Mei. "Ada beberapa langkah antisipasi yang sudah dilakukan seperti sidak ke pasar, distributor, kemudian juga melakukan pasar murah dan beberapa langkah untuk mencegah meningkatnya inflasi jelang Ramadhan ini," ujar dia.

Penyumbang inflasi terbesar di NTT, kata dia, masih pada tarif penerbangan, kemudian juga harga telur, daging ayam, serta bawang. "Permintaan barang dan jasa memang meningkat menjelang Ramadhan. Namun, masyarakat kami harapkan tidak perlu khawatir dengan inflasi pada bulan ini," tutur dia.

Baca juga: Transportasi berandil memicu terjadinya inflasi di NTT
Baca juga: TPID NTT perlu kerja ekstra tekan inflasi
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar