Jaringan pelaku bom Medan sudah diketahui

id Bom Medan

Jaringan pelaku bom Medan sudah diketahui

Menko Polhukam Mahfud MD. (ANTARA/Zuhdiar Laeis/pri).

"Sudah. Sudah dapat laporan biar dijelaskan oleh Polri. Sudah ada yang ditangkap delapan orang," kata Menko Polhukam Mahfud MD.
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengatakan jaringan pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11) sudah diketahui.

"Sudah. Sudah dapat laporan biar dijelaskan oleh Polri. Sudah ada yang ditangkap delapan orang," kata Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (14/11).

Mahfud pun tidak merinci pelaku bom bunuh diri itu dari jaringan mana. Menurut dia, proses deradikalisasi untuk sel-sel teroris yang masih aktif tidak sesederhana itu dapat dilakukan.

"Kalau tindakan melanggar hukum ya dibawa ke hukum, kalau tindakan ideologis dibawa ke wacana, kalau tindakan ujaran kebencian di bawah ke KUHP kan gitu. Itu tidak bisa sederhana, gimana deradikalisasinya itu tiga cara itu tadi," kata mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini.
Petugas Kepolisian menyita sejumlah barang dari rumah RMN (24) di Jalan Marelan, Pasar 1 Rel, Kelurahan Tanah Enam Ratus, Kecamatan Medan Marelan, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11) sore. (ANTARA FOTO
Petugas Kepolisian menyita sejumlah barang dari rumah RMN (24), di Jalan Marelan, Pasar 1 Rel, Kelurahan Tanah Enam Ratus, Kecamatan Medan Marelan, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11) sore. (ANTARA FOTO/Nur Aprilliana Br Sitorus)
Sebelumnya, Mahfud menegaskan insiden bom bunuh diri di Polrestabes Medan bukan karena aparat keamanan kebobolan, melainkan tindak terorisme memang selalu hit and run.

"Masa setiap terjadi kebobolan? Memang kegiatan terorisme begitu. Main hit and run, lari sembunyi," kata Mahfud.

Mahfud menyebutkan bahwa pernyataan lebih perinci, termasuk jaringan yang melibatkan terduga pelaku bom bunuh diri akan disampaikan secara resmi oleh kepolisian.

Namun, dia menegaskan bahwa pihaknya akan langsung menindak, termasuk mencari jaringan pelaku teroris itu.

"Itu pintu masuk untuk membuka jaringan dan tidak sulit untuk melakukan ini," kata Menteri Pertahanan era Presiden RI K.H. Abdurrahman Wahid itu.
Pita garis polisi membentang saat petugas kepolisian melakukan penggeledahan di rumah terduga pelaku bom bunuh diri, di Jalan Marelan, Pasar 1 Rel, Kelurahan Tanah Enam Ratus, Kecamatan Medan Marelan, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019) sore. (ANTARA FOTO/Nur Aprilliana Br Sitorus/aa).
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar