Ada pelanggaran prokes dalam kampanye Pilkada di NTT

id pilkada serentak 2020,bawaslu ntt,ntt

Ada pelanggaran prokes dalam kampanye Pilkada di NTT

Ketua Bawaslu NTT Thomas Mauritius Djawa (tengah) didampingi Ketua MUI NTT Abdul Kadir Makarim saat melakukan penandatanganan kesepakatan kampanye damai di NTT. ANTARA/Bernadus Tokan

Ada juga pasangan calon yang hanya diberikan saran untuk melakukan perbaikan dan tidak mengulangi hal yang sama,
Kupang (ANTARA) - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menemukan pelanggaran protokol kesehatan yang diduga dilakukan pasangan calon dan tim pemenangan dalam tahapan kampanye Pilkada Serentak 2020 di empat kabupaten, Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Ketua Bawaslu Provinsi NTT Thomas Mauritius Djawa di Kupang, Jumat, menyebutkan keempat kabupaten itu, yakni Kabupaten Manggarai, Ngada, Belu, dan Timor Tengah Utara (TTU).

Menurut dia, jenis pelanggaran yang dilakukan para pasangan calon pada umumnya karena dalam pelaksanaan kampanye melibatkan masyarakat lebih dari 50 orang.

Baca juga: Ada pelanggaran protokol COVID saat pendaftaran paslon untuk Pilkada di NTT
Baca juga: Bawaslu sebut pelanggar "prokes" saat kampanye bisa ditindak pidana


Terhadap pelanggaran yang dilakukan pasangan calon, Bawaslu telah mengeluarkan teguran tertulis yang isinya meminta kepada pasangan calon agar dalam tahapan kampanye selanjutnya harus mematuhi protokol kesehatan.

"Ada juga pasangan calon yang hanya diberikan saran untuk melakukan perbaikan dan tidak mengulangi hal yang sama," katanya.

Bagi pasangan calon yang mendapat surat teguran tertulis tetapi tidak diindahkan, Bawaslu akan memberikan sanksi adiministrasi untuk diteruskan ke KPU.

"Bagi yang melanggar akan dikurangi masa kampanyenya selama 3 hari," katanya.

Thomas juga mengimbau semua pasangan calon maupun pemilih agar tetap menaati protokol kesehatan demi kenyamanan semua pihak. 
Pewarta :
Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar