Pasukan keamanan Myanmar lakukan penggerebekan malam

id Myanmar, protes, pasukan,penggerebekan malam

Pasukan keamanan Myanmar lakukan penggerebekan malam

Sejumlah orang menghadiri proses pemakaman Kyal Sin (19) alias Angel, seorang pengunjuk rasa yang tewas tertembak oleh pihak militer saat berunjuk rasa menentang kudeta militer di Mandalay, Myanmar, Kamis (4/3/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/wsj.

Jangan sentuh ayah dan saudara laki-laki saya. Bawa kami juga jika Anda ingin mengambil mereka
Yangon (ANTARA) - Pasukan keamanan Myanmar melepaskan tembakan ketika mereka melakukan penggerebekan semalam di kota utama Yangon setelah membubarkan protes mutakhir terhadap kudeta bulan lalu dengan gas air mata dan granat kejut.

Negara Asia Tenggara itu telah jatuh ke dalam kekacauan sejak militer menggulingkan dan menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari. Demonstrasi dan pemogokan harian telah mencekik bisnis dan melumpuhkan pemerintahan.

Lebih banyak protes direncanakan pada Minggu setelah media lokal melaporkan bahwa polisi menembakkan peluru gas air mata dan granat setrum untuk membubarkan protes di Yangon, kota terbesar Myanmar, pada Sabtu. Tidak ada laporan korban jiwa.

Kelompok protes Komite Serangan Umum Nasional mengatakan protes akan diadakan di Yangon, kota kedua Mandalay dan Monywa, juga pusat protes di mana PBB mengatakan pasukan keamanan telah menewaskan lebih dari 50 orang.

Hingga Minggu dini hari, penduduk mengatakan tentara dan polisi bergerak ke beberapa distrik di Yangon, melepaskan tembakan. Mereka menangkap setidaknya tiga orang di Kotapraja Kyauktada, kata penduduk di sana. Mereka tidak tahu alasan penangkapan itu.

"Mereka meminta membawa pergi ayah dan saudara laki-laki saya. Tidak adakah yang akan membantu kami? Jangan sentuh ayah dan saudara laki-laki saya. Bawa kami juga jika Anda ingin mengambil mereka," teriak seorang wanita saat dua dari mereka, seorang aktor dan putranya, dibawa pergi.

Tentara juga datang mencari pengacara yang bekerja untuk Liga Nasional Suu Kyi untuk Demokrasi tetapi tidak dapat menemukannya, kata seorang anggota parlemen yang sekarang dibubarkan, Sithu Maung, dalam sebuah unggahan Facebook.

Reuters tidak dapat menghubungi polisi untuk dimintai komentar. Seorang juru bicara junta tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

"Dipukul dan ditendang"

Lebih dari 1.700 orang telah ditahan di bawah junta pada Sabtu, menurut angka dari kelompok advokasi Asosiasi Bantuan Tahanan Politik (AAPP). Angka itu tidak termasuk untuk penahanan semalam.

"Tahanan dipukul dan ditendang dengan sepatu bot militer, dipukuli dengan tongkat polisi, dan kemudian diseret ke dalam kendaraan polisi," kata AAPP dalam sebuah pernyataan. "Pasukan keamanan memasuki daerah permukiman dan mencoba untuk menangkap pengunjuk rasa lebih lanjut, dan menembak ke arah rumah, menghancurkan banyak (rumah)."

Pihak berwenang Myanmar mengatakan pada Sabtu bahwa mereka telah menggali jenazah Kyal Sin yang berusia 19 tahun, yang telah menjadi ikon gerakan protes setelah dia ditembak mati di Mandalay pada Rabu dengan mengenakan kaus bertuliskan "Semuanya akan baik-baik saja" .

MRTV yang dikelola negara mengatakan penyelidikan bedah menunjukkan dia tidak mungkin dibunuh oleh polisi karena proyektil yang salah ditemukan di kepalanya dan dia ditembak dari belakang, sedangkan polisi ada di depan.

Foto-foto pada hari itu menunjukkan kepalanya berpaling dari pasukan keamanan beberapa saat sebelum dia terbunuh. Para penentang kudeta menuduh pihak berwenang berusaha menutup-nutupi.

Pembunuhan itu telah memicu kemarahan di Barat dan telah dikecam oleh sebagian besar negara demokrasi di Asia. Amerika Serikat dan beberapa negara Barat lainnya telah memberlakukan sanksi terbatas pada junta. China, sementara itu, mengatakan prioritasnya haruslah stabilitas dan negara lain tidak boleh ikut campur.

Para pengunjuk rasa menuntut pembebasan Suu Kyi dan penghormatan pada pemilihan November - yang dimenangkan oleh partainya secara besar-besaran tetapi ditolak oleh tentara. Tentara mengatakan akan mengadakan pemilihan demokratis pada tanggal yang tidak ditentukan.

Pelobi Israel-Kanada Ari Ben-Menashe, yang dipekerjakan oleh junta Myanmar, mengatakan kepada Reuters bahwa para jenderal ingin meninggalkan politik dan berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan Amerika Serikat dan menjauhkan diri dari China.

Baca juga: AS desak Myanmar bebaskan wartawan yang ditangkap saat meliput demonstrasi

Baca juga: Penyelidik HAM PBB serukan sanksi berat terhadap Junta Myanmar


Dia mengatakan Suu Kyi menjadi terlalu dekat dengan China untuk disukai para jenderal.

Ben-Menashe mengatakan dia juga telah ditugaskan untuk mencari dukungan Arab untuk rencana pemulangan pengungsi Rohingya, ratusan ribu di antaranya diusir dari Myanmar pada 2017 dalam tindakan keras militer setelah serangan pemberontak.

Pemimpin Junta dan panglima militer Min Aung Hlaing telah berada di bawah sanksi Barat bahkan sebelum kudeta atas perannya dalam operasi itu, yang menurut penyelidik PBB dilakukan dengan "niat pembasmian".

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar