Stok beras untuk NTT masih aman

id stok beras

Stok beras untuk NTT masih aman

Sejumlah karyawan bulog NTT sedang berpose di gudang penyimpanan beras di Tenau, Kupang, Selasa (12/11/2019). (ANTARA FOTO/Kornelis Kaha)

Perum Bulog Divisi Regional Nusa Tenggara Timur mencatat hingga saat ini stok beras yang tersimpan di sejumlah gudang Bulog di provinsi berbasis kepulauan itu mencapai 35.000 ton.
Kupang (ANTARA) - Perum Bulog Divisi Regional Nusa Tenggara Timur mencatat hingga saat ini stok beras yang tersimpan di sejumlah gudang Bulog di provinsi berbasis kepulauan itu mencapai 35.000 ton.

"Saat ini stok beras yang kami miliki mencapai 35.000 ton, yang tersebar di seluruh gudang Bulog di NTT. Keberadaan stok itu bisa bertahan hingga 10 bulan ke depan," kata Kepala Perum Bulog Divisi Regional Provinsi Nusa Tenggara Timur Eko Pranoto kepada wartawan di Kupang, Selasa (12/11).

Hal itu disampaikan Eko di sela-sela kunjungan dari tim pengendalian inflasi daerah (TPID) NTT untuk memantau stok beras yang dimiliki oleh Bulog NTT.

Ia mengatakan 35.000 ton beras yang sekarang ada di sejumlah gudang milik Bulog itu adalah beras dengan jenis medium dan premium yang memang siap didistribusikan jika stok di pasaran sudah habis.

Stok yang ada, kata dia, disiapkan jika harga beras di pasaran mengalami kenaikan sehingga dibutuhkan operasi pasar guna menstabilkan harga jual beras di pasar.

Baca juga: Penyerapan beras dari Bulog NTT terus meningkat
Baca juga: 113 ton beras untuk stabilisasi harga di pasaran


"Saat ini harga beras premium sendiri berkisar dari Rp10 ribu per kilogram sampai Rp10.200, sedangkan untuk beras medium Rp8.600 sampai Rp9 ribu, tetapi di kami, kami jual dengan harga RP8.600 per kilogrammnya," kata dia.

Sementara harga beras di pasaran, baik medium hingga kini mencapai Rp9.000-an per kilogram, sementara untuk beras premium harga di pasaran berkisar dari Rp12 ribu hingga Rp13 ribu per kilogramnya.

Untuk mengantisipasi kenaikan harga beras di pasaran menjelang Natal dan Tahun baru, kata dia, pihaknya sudah menyiapkan semuanya.

Seperti gula, terigu serta minyak dengan pihak Bulog NTT terus melakukan operasi pasar, seperti di masjid, gereja, kantor lurah serta di sejumlah pasar tradisional.

Dengan adanya stok yang masih bisa bertahan hingga 10 bulan ke depan, ia harapkan masyarakat tidak perlu cemas atau gelisah dengan stok yang ada.

Baca juga: Stok beras yang dikuasi Bulog NTT masih melimpah
Baca juga: Bulog NTT target serap 6.246.000 Kg beras petani
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar