Menteri Pertanian bantu obat-obatan atasi flu babi di NTT

id NTT,virus babi,asf,ternak babi

Menteri Pertanian bantu obat-obatan atasi flu babi di NTT

Menteri Pertanian Syahril Yasin Limpo. ANTARA/ Benny Jahang.

Mengatasi serangan virus ASF kami tidak merekomendasikan untuk melakukan pemusnahan massal. Hanya dengan melakukan isolasi maka virus ASF ini bisa diatasi.
Kupang (ANTARA) - Menteri Pertanian Syahril Yasin Limpo menyerahkan bantuan obat-obatan dan cairan disinfektan untuk mengatasi virus African Swine Fever (ASF) atau flu babi yang menyerang ternak babi di Nusa Tenggara Timur.

Bantuan itu diserahkan secara langsung Menteri Pertanian, Syahril Yasin Limpo kepada Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Bungtilu Laiskodat.di Kupang, Jumat, (29/5).

Baca juga: NTT alihkan anggaran pembibitan babi Rp2 miliar untuk tangani COVID-19

Bantuan yang diberikan pemerintah pusat itu terdiri dari Alat Pelindung Diri (APD) 200 buah, cairan disinfektan 1.100 liter, alat semprot sebanyak 160 buah dan suplemen 7.375 kg.

Yasril Yasin Limpo mengatakan mengatasi pandemi flu babi yang sedang menimpa para peternak babi di Nusa Tenggara Timur dapat diatasi dengan mengisolasi ternak yang ada, sehingga virus ASF tidak terus menyebar ke ternak babi lainnya yang kondisinya masih sehat.

Baca juga: Kematian babi akibat virus ASF capai 6.998 ekor

"Mengatasi serangan virus ASF kami tidak merekomendasikan untuk melakukan pemusnahan massal. Hanya dengan melakukan isolasi maka virus ASF ini bisa diatasi," kata Syahril Yasin Limpo.
 
Menteri Pertanian Syahril Yasin Limpo (kanan) menyerahkan secara simbolis bantuan obat-obatan untuk mengatasi serangan Virus African Swine Fever (ASF) atau flu babi kepada Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat (kiri) yang berlangsung di Kupang, Jumat (29/5/2020). ANTARA/ Benny Jahang.


Dia menjelaskan, kepala daerah di NTT yang daerahnya terjadi kasus serangan virus ASF perlu melakukan pengawasan secara ketat terhadap lalulintas ternak babi, sehingga virus ASF tidak menular ke ternak babi di wilayah lain.

"Mengisolasi secara ketat terhadap daerah tertentu maka serangan virus ASF yang menyerang ribuan ternak babi di NTT dapat diatasi dengan cepat," tegasnnya.

Baca juga: Pengamat: Perlu langkah serius atasi flu babi Afrika di NTT

Menurut Mentan, bantuan vaksin tersebut diharapkan mampu mengendalikan serangan penyakit ASF yang sejauh ini telah menyerang 7.000 ekor ternak babi milik warga NTT.

Ia mengatakan ternak babi juga menjadi kekuatan ekonomi karena untuk kebutuhan ekspor.

 
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar