DKP salurkan bantuan perkuat dua Pokwasmas di Flores Timur

id NTT,DKP NTT,Pokmaswas Flores Timur,Bantuan untuk Pokmaswas

DKP salurkan bantuan perkuat dua Pokwasmas di Flores Timur

Kepala Cabang DKP NTT wilayah Kabupaten Lembata, Flores Timur, Sikka, Andi Amuntoda (kiri) saat menyerahkan bantuan telepon genggam kepada dua kelompok pengawas masyarakat (Pokwasmas) di Kabupaten Flores Timur pada Senin (7/6/2020). (ANTARA/HO-Andi Amuntoda)

Bantuan dua unit telpon genggam telah kami salurkan untuk melengkapi Pokwasmas di Flores Timur, masing-masing Pokwasmas Jalur Gaza di Kecamatan Solor Selatan dan Pokwasmas Ahe Belen di Kecamatan Ile Bura
Kupang (ANTARA) - Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berupaya  memperkuat peran dua kelompok pengawas masyarakat (Pokwasmas) di Kabupaten Flores Timur dalam mengawasi wilayah laut di di daerah itu dengan menyalurkan bantuan berupa telpon genggam .

"Bantuan dua unit telepon genggam telah kami salurkan untuk melengkapi Pokwasmas di Flores Timur, masing-masing Pokwasmas Jalur Gaza di Kecamatan Solor Selatan dan Pokwasmas Ahe Belen di Kecamatan Ile Bura," kata Kepala Cabang DKP NTT Wilayah Kabupaten Lembata, Flores Timur, dan Sikka, Andi Amuntoda, ketika menghubungi Antara di Kupang, Senin, (6/7).

Baca juga: DKP sesalkan praktik bom ikan masih marak di Flores Timur

Ia menjelaskan, bantuan telepon genggam ini disalurkan dalam rangka memperkuat peran dua Pokwasmas tersebut dalam ikut membantu memberikan informasi adanya praktik penangkapan ikan secara ilegal (ilegal fishing) dan mendokumentasikan kegiatan pengawasan di lapangan.

Andi Amuntoda mengatakan, dua Pokmaswas tersebut dibentuk sejak 2018 lalu ini sejauh ini cukup aktif dalam melaporkan kegiatan ilegal fishing di daerah mereka maupun ikut dalam kegiatan kosnervasi ekosistem laut di kabupaten paling timur Pulau Flores itu.

Ia mencontohkan seperti Pokwasmas Jalur Gaza yang hingga kini sudah berhasil mengamankan 1.038 ekor tukik yang menetas dan selanjutnya dilepasliarkan kembali ke laut.

Demikian pula Pokwasmas Ahe Belen yang pada pekan lalu telah melepaskan penyu belimbing berukuran lebih dari 2 meter yang terjaring pukat nelayan.

"Dengan dukungan peran mereka selama ini dalam menjaga wilayah laut ini maka kami berupaya memperkuat lagi dengan dukungan fasilitas telpon genggam ini sehingga diharapkan bisa mempermudah mereka ke depan," katanya.

Andi Amuntoda mengatakan, pihaknya terus berupaya untuk secara bertahap memperkuat peran Pokwasmas di Flores Timur yang sudah terbentuk sebanyak sembilan Pokwasmas dalam upaya menjaga dan melestarikan lingkungan laut.

Baca juga: DKP apresiasi nelayan Meko serahkan bom ikan rakitan

"Selanjutnya dalam waktu dekat ini bantuan serupa juga akan disalurkan untuk Pokwasmas Bangkit Muda Mudi Meko dan Pokwasmas Ritaebang," katanya.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar