Kapolda ingin semua pihak menahan diri soal konflik Besipae

id Kapolda NTT, NTT, Kota Kupang,kamtibmas ntt

Kapolda ingin semua pihak menahan diri soal konflik Besipae

Kapolda NTT Irjen Pol Lotharia Latif saat berdialog dengan sejumlah ketua ormas di Kota Kupang NTT, Kamis (15/10). (Antara Foto/ Kornelis Kaha)

Khusus Besipae, saya ingin semua pihak menahan diri sehingga tidak menimbulkan konflik berkepanjangan
Kupang (ANTARA) - Kepala Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur Irjen Pol Lotharia Latif menginginkan agar semua pihak menahan diri soal konflik antara Pemerintah Provinsi dengan warga Pubabu Besipae, Kabupaten Timor Tengah Selatan, pada Rabu (14/10) kemarin.

"Saya khusus Besipae ini ingin semua pihak menahan diri sehingga tidak menimbulkan konflik berkepanjangan," katanya kepada wartawan di markas Polda NTT di Kupang, Kamis, (15/10).

Orang nomor satu di Polda NTT itu mengatakan bahwa jika ada ketidakpuasan dari salah satu pihak maka harusnya ditempuh melalui jalur hukum apalagi Komnas HAM sudah memberikan rekomendasi atas konflik itu.

Ia berharap agar semua pihak yang sudah mendapatkan rekomendasi tersebut dari Komnas HAM hendaknya melaksanakan rekomendasi itu sehingga tak menimbulkan konflik lagi.

"Adapun jika ada ketidakpuasan mereka soal status maka ada langkah hukumnya," tambah dia.

Terkait sudah adanya tindakan saling melapor dari kedua belah pihak yakni dari Pemprov NTT dan juga dari warga di Besipae kata dia secepatnya akan diproses dan segera akan langsung digelar kasusnya itu.

Karena memang ujar di polisi dalam hal ini netral dan siap menerima berbagai laporan jika ada tindakan kekerasan atau berbagai hal yang merugikan salah satu pihak.

Sementara untuk personel diturunkan agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan di lokasi ujar dia nanti akan dilakukan oleh Kapolres Timor Tengah Selatan.

Sebelumnya konflik memperebutkan lahan kembali terjadi di Pubabu Besipae, Kecamatan Amanuban Selatan, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Pulau Timor, Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang melibatkan warga dan petugas dari Pemerintah Provinsi NTT pada Rabu (14/10) kemarin.

Dilaporkan sejumlah perempuan dan anak terluka akibat adanya aksi dicekik dan dibanting sehingga menimbulkan seorang ibu jatuh dan tak sadarkan diri.

Dalam video yang beredar berdurasi 2 menit 36 detik, tampak sejumlah warga perempuan dan petugas dari pemerintah saling beradu mulut.

Sedangkan di sisi lain beberapa warga terlihat sedang berkelahi dengan kaki dan tangan dengan sejumlah petugas serta beberapa orang dari kelompok pemerintah yang mengenakan pakaian sipil.

Baca juga: Bentrok antarwarga pecah di Besipae TTS

Baca juga: WALHI segera surati Gubernur NTT minta hentikan aktivitas di Besipae


Seorang perempuan sempat terjatuh setelah ditendang beberapa orang lain dari kelompok pemerintah, sementara seorang warga lain tergeletak dan terlihat tak menyadarkan diri setelah tubuhnya ditarik hingga membuatnya terhempas ke tanah.

Konflik ini sempat terjadi pada Agustus lalu, namun setelah itu mereda setelah adanya penjelasan dari berbagai pihak termasuk juga Komnas HAM yang turun langsung ke lokasi untuk mengatasi masalah konflik itu.
 
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar