Utusan khusus PBB minta aksi DK untuk hindari pertumpahan darah di Myanmar

id Utusan khusus PBB, DK, Myanmar

Utusan khusus PBB minta  aksi DK untuk hindari pertumpahan darah di Myanmar

Kepala junta Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada 1 Februari, memimpin parade militer pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/RWA/sa. (REUTERS/STRINGER)

Pertimbangkan semua alat yang tersedia untuk mengambil tindakan kolektif dan melakukan apa yang benar, dan mencegah bencana multidimensi di jantung Asia itu
Washington (ANTARA) - Utusan khusus Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) untuk Myanmar Christine Schraner Burgener mengatakan pada sidang Dewan Keamanan PBB pada Rabu, (31/3)  bahwa "pertumpahan darah akan segera terjadi" di negara Asia Tenggara itu karena penumpasan terhadap protes anti-kudeta meningkat.

Schraner Burgener mengatakan dalam rapat tertutup dewan yang beranggotakan 15 orang itu bahwa militer yang merebut kekuasaan di Myanmar pada 1 Februari tidak mampu mengelola negara itu, dan memperingatkan situasi di lapangan hanya akan memburuk, menurut komentar yang diterbitkan oleh UN News.

"Pertimbangkan semua alat yang tersedia untuk mengambil tindakan kolektif dan melakukan apa yang benar, apa yang layak diterima rakyat Myanmar dan mencegah bencana multidimensi di jantung Asia itu," katanya.

Baca juga: Militer Myanmar bersalah atas kekerasan 'membabi buta'

Baca juga: 164 orang tewas, junta Myanmar salahkan pengunjuk rasa


Dewan itu harus mempertimbangkan "tindakan yang berpotensi signifikan" untuk membalik jalannya peristiwa karena "pertumpahan darah sudah dekat," kata Schraner Burgener, menurut layanan berita itu.

Setidaknya 521 warga sipil telah tewas dalam protes terhadap kudeta tersebut, 141 di antara mereka tewas pada Sabtu, hari paling berdarah dari kerusuhan, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Pertempuran juga terjadi antara tentara dan pemberontak etnis minoritas di daerah perbatasan. Pengungsi yang melarikan diri dari kekacauan mencari keamanan di negara tetangga. Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar