MUI NTT: Nyepi rekatkan hubungan antarumat beragama

id OGOH OGOH

Sejumlah anak-anak membawa Ogoh-Ogoh dalam pawai di Kupang, Rabu, (6/3) menyambut Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1941. (ANTARA Foto/Bernadus Tokan)

Perayaan Hari Raya Nyepi bagi umat Hindu merupakan zat perekat dalam membangun hubungan kekerabatan antarumat beragama di daerah ini.
Kupang (ANTARA News NTT) - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Nusa Tenggara Timur Abdul Kadir Makarim menilai perayaan Hari Raya Nyepi bagi umat Hindu merupakan zat perekat dalam membangun hubungan kekerabatan antarumat beragama di daerah ini.

"Pertama saya mengucapkan selamat Hari Raya Nyepi dan semoga kedamaian dan kerukunan tetap langgeng di NTT," kata Makarim kepada Antara di Kupang, Rabu (6/3), terkait dengan perayaan Hari Raya Nyepi yang jatuh pada Kamis (7/3).

Kedua tentunya karena perayaan Nyepi ini berbarengan dengan dimulainya masa puasa bagi umat Katolik yang ditandai dengan penerimaan Abu pada hari Rabu (6/3).

"Di sisi lain, perayaan dua hari raya keagamaan ini berlangsung pada saat bangsa Indonesia akan melaksanakan pesta demokrasi berupa Pileg dan Pilpres pada 17 April 2019, yang kami harapkan dapat membawa angin sejuk dalam membangun kebersamaan di negeri ini," katanya.

Menurut Makarim, kondisi ini terjadi karena saat ini aroma perpecahan antaranak bangsa mulai tercium di mana-mana, terutama di media sosial (medos).?

Menurut dia, saling menghina, saling mengejek, saling memfitnah satu sama lain, sesungguhnya sangat mengganggu umat beragama yang sedang merindukan kedamaian dan kenyamanan dalam hidup.

"Ingat bahwa tekad kita masyarakat NTT tetap menjadikan NTT sebagai Nusa Tetap Tenang (NTT) untuk mewujudkan terciptanya Nusa Terindah Toleransi (NTT)," katanya.

Baca juga: Nyepi Momentum Bangun Toleransi

"Kita boleh berbeda dalam memilih tapi tidak berarti bahwa kita harus berbeda dalam segalanya. Kita masih masyarakat NTT yang terus merindukan Nusa Terindah Toleransi," katanya.

Dalam rangkah menyambut Hari Raya Nyepi, Umat Hindu di Kota Kupang menggelar berbagai kegiatan. Salah satunya adalah pawai Ogoh-ogoh. Sedang, umat Katolik mengawali masa puasanya dengan menerima Abu sebagai bentuk pertobatan selama masa penantian.

Makarim berharap semua perayaan bisa berjalan dengan lancar. "Saya senang karena ada pawai ogoh-ogoh. Agama dan budaya bisa berjalan beriringan," ucap Makarim.
Umat Hindu di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Rabu (6/3), menggelar pawai Ogoh-Ogoh menyambut Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1941 yang jatuh pada Kamis (7/3). (ANTARA Foto/Benny Jahang).
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar