PLN NTT bangun tiga unit PLTS untuk masyarakat Alor

id pembangunan PLTS

PLN NTT bangun tiga unit PLTS untuk masyarakat Alor

Proses mobilisasi material Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang akan dibangun PT PLN (Persero) Wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur di Kabupaten Alor (ANTARA FOTO/Dok. Humas PT PLN (Persero) Wilayah NTT.)

PT PLN (Persero) Wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) melalui program PLTS Seribu Pulau telah membangun tiga unit pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) untuk masyarakat Kabupaten Alor di Pulau Alor.
Kupang (ANTARA) - PT PLN (Persero) Wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) melalui program PLTS Seribu Pulau telah membangun tiga unit pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) untuk masyarakat Kabupaten Alor di Pulau Alor.

"Tiga unit PLTS ini sudah dikontrak untuk pembangunan jaringan tegangan rendah dengan massa kerja 90 hari," kata Manajer PLN Unit Pelaksana Proyek Ketenagalistrikan (UP2K) Kupang, Joko Martono di Kupang, Sabtu (6/7).

Ia menambahkan, pembangunan pembangkit PLTS tersebut sudah dikerjakan oleh Unit Pembangkitan Ketenagalistrikan (UPK) Kupang. Ketiga PLTS tersebut menyebar di Pulau Treweng di Kecamatan Pantar Timur berkapasitas 110 kWp, dengan panjang jaringan tegangan rendah (JTR) 1,55 kilometer sirkuit (KMS).

Berikutnya, pembangunan PLTS di Pulau Ternate, di Kecamatan Alor Barat Laut, berkapasitas 280 kWp, memiliki panjang JTR 3,761 KMS. Sedang, PLTS di Desa Tribur, Kecamatan Alor Barat Daya, berkapasitas 250 kWp, memiliki jaringan JTR sepanjang 8,499 KMS.

Joko mengakui, pembangunan jaringan berlokasi di pulau-pulau terpencil di Kabupaten Alor yang memiliki tingkat kesulitan cukup tinggi. "Akses ke pulau-pulau itu sangat bergantung kepada kondisi cuaca dan gelombang laut, selain ketersediaan infrastruktur dermaga dan transportasi laut juga terbatas," lanjutnya.

Joko berharap pihak kontraktor dapat menyelesaikan pembangunan infrastruktur kelistrikan tersebut sesuai waktu yang ditetapkan. “Kami berharap tidak ada adendum dan bisa selesai tepat waktu, karena masyarakat sudah sangat merindukan mendapat listrik untuk pertama kalinya," ujarnya.
Panel surya yang disediakan Xurya, startup lokal penyedia jasa pembangunan PLTS atap. (ANTARA FOTO/Martha Herlinawati Simanjuntak)
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar