NATO adakan KTT perbaiki hubungan Amerika saat tegang dengan Rusia

id NATO,Stoltenberg,Rusia, AS

NATO adakan KTT perbaiki hubungan Amerika saat tegang dengan  Rusia

Dokumentasi - Pasukan NATO tiba di lokasi serangan bom mobil di Kabul, Afghanistan, Minggu (10/8/2014). (ANTARA/REUTERS/Omar Sobha/tm/am.)

Brussels (ANTARA) - Aliansi militer NATO akan mengadakan pertemuan puncak pada 14 Juni di Brussel, Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg mengatakan pada Kamis, dengan harapan memperbaiki hubungan transatlantik di bawah Presiden AS Joe Biden di tengah meningkatnya ketegangan dengan Rusia.

Setelah empat tahun kehilangan pamor di bawah Donald Trump, yang mengatakan bahwa aliansi Barat "usang" dan menggunakan KTT NATO untuk menggambarkan sebuah organisasi dalam krisis, Biden berusaha memperbarui hubungan dengan 29 sekutu NATO lainnya, menawarkan kerja sama yang erat.

"Ini adalah kesempatan unik untuk memperkuat NATO sebagai perwujudan abadi dari ikatan antara Eropa dan Amerika Utara," kata Stoltenberg. KTT itu akan mengikuti pertemuan para pemimpin Kelompok Tujuh di Inggris.

Dia membuat daftar diskusi puncak yang berfokus pada "tindakan agresif Rusia, ancaman terorisme, serangan dunia maya, teknologi yang muncul dan mengganggu, dampak keamanan dari perubahan iklim, dan kebangkitan China".

Baca juga: Amerika Serikat peringatkan maskapai waspada terbang dekat perbatasan Ukraina-Rusia
Baca juga: Prancis peringatkan Rusia akan ada sanksi jika Alexei Navalny meninggal


KTT NATO setelah pemilihan AS secara tradisional menjadi tempat bagi aliansi bersenjata nuklir untuk menunjukkan persatuan, menyambut presiden baru Amerika dan menyetujui tujuan politik dan militer dalam perselisihan panjangnya dengan Rusia.

NATO, didirikan pada tahun 1949 untuk menahan ancaman militer dari Uni Soviet, bergantung pada kepemimpinan AS. Ancaman terselubung Trump pada 2018 untuk menarik diri mengguncang kepercayaan pada aliansi itu, tetapi dalam kunjungan ke Brussel bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan NATO telah "menemukan kembali dirinya yang lebih baik".

Dalam putaran nasib, KTT NATO juga akan mempertimbangkan sebuah laporan, yang disebut NATO 2030, yang ditugaskan pada tahun 2019 tentang reformasi aliansi, setelah Trump mempertanyakan relevansinya.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar