Petani kopi di Manggarai merintis usaha kafe

id NTT,Kabupaten Manggarai,petani kopi Manggarai,usaha kafe kopi,boplbf

Petani kopi di Manggarai merintis usaha kafe

Direktur Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina (keempat kanan) saat berdiskusi bersama pihak Asosiasi Petani Kopi dan Jahe Manggarai (Apekam) yang merintis usaha kafe kopi Jl Trans Flores, Desa Cireng, Kecamatan Satarmese, Kabupaten Manggarai, NTT. (ANTARA/HO-BPOLBF)

Kami lahir benar-benar berpihak pada kepentingan petani termasuk usaha ini yang kami kelola secara transparan, kredibel, akuntabel
Kupang (ANTARA) - Para petani kopi di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur, yang terhimpun dalam Asosiasi Petani Kopi dan Jahe Manggarai (Apekam) merintis sebuah usaha kafe kopi di Jl Trans Flores, Desa Cireng, Kecamatan Satarmese.

"Kehadiran kafe yang kami namakan Bengkes Coffe ini sebagai upaya meningkatkan nilai jual para petani kopi di Manggarai dengan suguhan utama kopi arabika," kata Ketua Apekam Petrus Salestinus dalam keterangan yang diterima, Senin, (24/5).

Usaha kafe ini dirintis kata dia berkat inspirasi dari hasil studi banding pengelolaan kopi di Magelang Jawa Tengah dan Banyuwangi Jawa Timur, yang difasilitasi oleh Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) pada Maret 2021 lalu.

Pihaknya mendapat banyak masukan dari BPOLBF terutama konsep-konsep maupun asal mula gagasan pendirian usaha kafe tersebut.

"Sejak saat itu kami berpikir untuk membuka kafe ini dan siap mengaktualisasikan kegiatan itu salah satunya dengan mendirikan kafe ini," katanya.

Petrus menyebutkan suguhan utama usaha kafe tersebut berupa jenis arabika S795, arabika yellow catura dan andong sari, serta Robusta. Selain itu teh cascara (coffee cherry tea) yang berbahan dasar kulit kopi yang sudah dikeringkan.

Ia menambahkan kehadiran kafe ini selain sebagai tempat minum kopi dan beristirahat uga menjadi tempat berdiskusi bagi para petani kopi anggota Apekam.

"Sehingga keseluruhan aktifitas dan progres Apekam mampu memberi kesejahteraan bagi anggotanya yaitu para petani kopi itu sendiri," katanya.

Ia menambahkan Apekam sendiri lahir dari rahim petani kopi sebagai bentuk protes akibat ketimpangan harga kopi dengan jerih payah petani kopi yang tidak sebanding.

"Kami lahir benar-benar berpihak pada kepentingan petani termasuk usaha ini yang kami kelola secara transparan, kredibel, akuntabel," katanya.

Baca juga: Kopi Manggarai diharapkan jadi tuan di tanah sendiri

Direktur utama BPOLBF Shana Fatina menyampaikan mengapresiasi Apekam yang berupaya mewujudkan secara konkrit ilmu yang didapat dari berbagai diskusi bersama selama ini dan juga hasil pengamatan dari studi banding.

Baca juga: Dituduh caplok lahan warga Manggarai Barat, ini penjelasan BPOLBF

"Ini luar biasa, bayangkan hanya dalam waktu 14 hari yang awalnya cuma ngobrol santai, namun saat ini Apekam berhasil membuat kafe ini," katanya.

Shana mengatakan sebagai fasilitator BPOLBF akan selalu mendukung Apekam. Oleh karena itu dibutuhkan kolaborasi dalam menyiapkan dan memperkuat sumber daya manusia dan kapasitas Apekam sebagai organisia yang mengusung komoditi kopi sebagai destinasi wisata unggulan.
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2021