BMKG sebut 96 persen wilayah NTT telah memasuki musim kemarau 2022

id kemarau,kemarau kekeringan,kemarau kebakaran,musim kemarau NTT,iklim NTT,BMKG,NTT

BMKG sebut 96 persen wilayah NTT telah memasuki musim kemarau 2022

Ilustrasi - Sejumlah petani di Pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur, NTT, membuka lahan pertanian di saat musim kemarau. (ANTARA/HO-Kamilus Tupen Jumat)

Hanya ada satu  zom di NTT yang belum memasuki musim kemarau yaitu zom 262 di Pulau Timor yaitu di sekitar Kabupaten Kupang bagian utara dan TTU bagian selatan...
Kupang (ANTARA) - Stasiun Klimatologi Kupang Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melaporkan 96 persen wilayah di Nusa Tenggara Timur kini telah memasuki musim kemarau 2022.

"96 persen wilayah yang sudah memasuki musim kemarau tersebar di 22 zona musim (zom) dari total 23 zom di NTT," kata Kepala Stasiun Klimatologi Kelas II Kupang BMKG Rahmattulloh Adji ketika dikonfirmasi di Kupang, Selasa, (2/8/2022).

Ia mengatakan hal itu berkaitan dengan perkembangan musim kemarau 2022 di wilayah Nusa Tenggara Timur yang diperbaharui per 31 Juli.

Rahmattulloh menyebutkan hanya ada satu  zom di NTT yang belum memasuki musim kemarau yaitu zom 262 di Pulau Timor yaitu di sekitar Kabupaten Kupang bagian utara dan Kabupaten Timor Tengah Utara bagian selatan.

Ia mengatakan sebagian besar wilayah yang sudah memasuki musim kemarau ini menghadirkan potensi ancaman kekeringan yang berdampak pada kekurangan air bersih.



Oleh karena itu, masyarakat perlu melakukan upaya antisipasi dampak kekeringan berupa menambah persediaan air untuk memenuhi kebutuhan selama musim kemarau.

Kegiatan pertanian, kata dia perlu diutamakan pada tanaman yang tidak membutuhkan banyak air yang berpeluang memberikan hasil untuk dipanen.

Selain itu masyarakat di NTT juga perlu mewaspadai potensi kebakaran hutan dan lahan yang bisa meluas dengan cepat di saat musim kemarau.

"Hindari aktivitas yang memicu titik api di area terbuka sehingga tidak memicu kebakaran hutan dan layan yang akan lebih sulit dikendalikan saat kemarau," katanya.

Rahmattulloh mengatakan sementara masyarakat di wilayah yang belum memasuki musim kemarau dapat memanfaatkan potensi curah hujan yang tersisa untuk menambah persediaan air bersih.

Ia mengimbau agar masyarakat dapat menampung air hujan sebanyak mungkin yang bisa dimanfaatkan sepanjang musim kemarau.
Baca juga: BMKG keluarkan peringatan dini bencana kekeringan

Baca juga: BMKG bilang seluruh wilayah NTT berstatus mudah terjadi karhutla




 

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: BMKG: 96 persen wilayah NTT telah memasuki musim kemarau 2022
Pewarta :
Editor: Bernadus Tokan
COPYRIGHT © ANTARA 2022