Bisakah perusahaan pers dapat menjadikan medsos sebagai kompetitor?

id Medsos

Workshop peliputan pascapemilihan legislatif dan presiden di Kupang, Jumat (19/7/2019). (ANTARA FOTO/Kornelis Kaha)

Dewan Pers mengingatkan agar perusahaan pers harus menjadikan media sosial (medsos) sebagai kompetitor dalam dunia pers.
Kupang (ANTARA) - Dewan Pers mengingatkan agar perusahaan pers harus menjadikan media sosial (medsos) sebagai kompetitor dalam dunia pers.

"Jangan menjadi followers medsos, sehingga nanti tidak dianggap ikut menyebarkan berita-berita bohong yang sering terjadi," kata anggota Dewan Pers Agus Sudibyo, di Kupang, Jumat (19/7).

Agus pada workshop peliputan pascapemilu legislatif dan pemilu presiden di salah satu hotel di ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur itu, mengatakan media sosial juga menjadi salah satu kompetitor karena medsos itu juga hidup dari iklan.

"Apalagi medsos mempunyai teknologi yang lebih bagus dengan jaringan internasional, dan modal sangat besar. Tentu saja akan menjadi kompetisi yang sulit bagi media pers dalam menghadapi medsos," katanya lagi.

Menurut dia, beberapa kasus yang membuat perusahaan pers ikut terlibat dalam pemberitaan bohong, salah satunya adalah kasus pemboman di Surabaya, Jawa Timur beberaoa waktu lalu.

Baca juga: Imbauan GMIT, masyarakat NTT jangan terprovokasi berita medsos

"Saat itu media ikut menyebarkan foto milik keluarga pengebom itu. Kemudian beritanya disebarkan medsos. Kasian loh itu keluarganya," ujar dia lagi.

Apalagi, kata dia, keluarga pelaku tentu tak tahu menahu soal pelaku itu termasuk dalam orang yang mengebom.

Namun, dia menambahkan, selain sebagai kompetitor, medsos juga dapat dijadikan sebagai "teman" dalam membuat berita, sebab banyak informasi-informasi di medsos yang mampu dijadikan sebagai sebuah berita kemudian ditayangkan.

Baca juga: Polisi amankan pelaku penyebaran ancaman melalui medsos
Baca juga: Polda NTT Ajak Mahasiswa Cerdas Gunakan Medsos
Pewarta :
Editor: Laurensius Molan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar